Pemkab Barut Gelar Workshop Generasi Sehat Cerdas

id pemkab barut, Workshop, Generasi Sehat Cerdas

Pemkab Barut Gelar Workshop Generasi Sehat Cerdas

Pemerintah Kabupaten Barito Utara menggelar workshop Generasi Sehat dan Cerdas yang dilaksanakan di aula BappedaLitbang di Muara Teweh, Rabu. (Istimewa)

Muara Teweh (Antara Kalteng) - Pemerintah Kabupaten Barito Utara, Kalimantan Tengah, melalui Dinas Sosial, Pemberdayaan Masyarakat dan Desa setempat menggelar workshop generasi sehat dan cerdas

"Pemerintah tak henti-hentinya bertekad untuk mewujudkan tujuan pembangunan milenium indonesia melalui berbagai upaya dalam segala bidang, di antaranya melalui penguatan pelaksanaan program-program penanggulangan kemiskinan dan penanganan daerah tertinggal," kata Bupati Barito Utara (Barut) Nadalsyah, Kamis.

Hal itu disampaikan melalui sambutannya dibacakan Asisten Bidang Administrasi Umum Setda setempat Fauzul Risma di Muara Teweh.

Kegiatan workshop tersebut dihadiri Ketua TP PKK Barito Utara, Hj Sri Hidayati, Sekdissos PMD, Eveready Noor, spesialis Miss Program Generasi Sehat dan Cerdas Kalteng, fasilitator dan peserta workshop.

Menurut dia, sejak tahun 2007 lalu, pemerintah telah melaksanakan program nasional pemberdayaan masyarakat mandiri perdesaan (PMPM-MP). Prioritas kegiatan ini lebih memperkuat peningkatan kemajuan ekonomi masyarakat serta infrastruktur desa.

"Program PNPM-MP di Kabupaten Barito Utara pelaksanaannya di sembilan kecamatan dan pengakhiran pada tahun 2014. Selanjutnya dalam rangka memperluas dan mempertajam peningkatan kesejahteraan masyarakat khususnya di pedesaan," katanya.

Dia mengatakan kemudian di tahun itu (2014) hingga berjalan hingga saat ini dilanjutkan dengan program generasi sehat dan cerdas dengan fokus bidang pendidikan dan kesehatan di empat kecamatan, yaitu kecamatan Lahei, Montallat, Teweh Timur dan Gunung Purei.

"Ada pengalaman berharga dari program PNPM-MP tersebut yang diharapkan dapat secara berkelanjutan untuk dipelihara dan dijadikan pengalaman lebih lanjut sehingga menjadi refernsi dalam pelaksanaan program generasi sehat dan cerdas," katanya.

Menurutnya, progran PNPM-MP maupun program generasi sehat dan cerdas memperkenalkan suatu model proses perencanaan pembangunan partisipatif dengan berbasis pelibatan masyarakat sebagai pelaku atau subyek dalam pembangunan dengan berazas DOUM yaitu Dari, Oleh dan Untuk Masyarakat sehingga semakin bermanfaat dalam rangka pembangunan desa dan peningkatan kesejahteraan pedesaan.

"Dengan adanya model ini diharapkan semua jajaran pelaku keentingan baik kabupaten, kecamatan dan desa dapat memanfaatkan momentum ini menjadi suatu momentum yang berharga. Sehingga dapat mendukung pembangunan yang berdampak positif bagi masyarakat. Untuk itu diharapkan para peserta berperan aktif secara optimal mengikuti kegitan ini," demikian Bupati Nadalsyah.

Pewarta :
Uploader : Admin Kalteng
COPYRIGHT © ANTARA 2017

Komentar