Dengan keterbatasan penglihatan, begini trik khusus atlet para-renang

id asian para games,atlet renang,keterbatasan penglihatan,buta

Atlet Indonesia Suci Indriani bersiap melakukan lompatan dalam babak final nomor 100 meter renang gaya dada putri klasifikasi SB14 Asian Para Games 2018 di Stadion Akuatik Gelora Bung Karno, Jakarta, Senin (8/10). Suci Indriani berhasil meraih emas dalam kelas tersebut. ANTARA FOTO/Aprillio Akbar/foc/18.

Jakarta (Antaranews Kalteng) - Pernah mencoba berjalan lurus dengan mata tertutup? Sebagian khalayak mungkin pernah melakukan hal itu namun berujung dengan hasil yang benar-benar melenceng dari tujuan.

Hasil penelitian mengungkapkan bahwa tubuh manusia tidak memiliki keseimbangan yang sempurna antara sisi kiri dan kanan.

Mulai dari posisi jantung yang tidak didesain berada di tepat bagian tengah dada, hati, dan organ tubuh lainnya, sampai kerangka manusia, dan tulang punggung yang tidak lurus.

Perbedaan antara otot di bagian kanan dan kiri juga mempengaruhi cara manusia berjalan. Ketika mata tertutup otot tubuh manusia cenderung memaksa untuk berbelok ke satu arah tertentu. Itu lah alasan kenapa manusia tidak bisa berjalan lurus jika matanya tertutup.

Lalu bagaimana cara atlet renang paralimpik dengan gangguan penglihatan bisa berenang lurus di lintasan?

Pelatih pelatnas renang Asian Para Games 2018 Handoko Purnomo mengungkapkan teknik dan trik yang diterapkan oleh atlet para-renang dengan penglihatan rendah maupun buta total ketika berenang.

"Yang penting individu percaya diri dan mempunyai komitment diri sendiri," ungkap Handoko ketika ditemui di Stadion Akuatik Gelora Bung Karno, Jakarta, Senin.

Rata-rata atlet para renang menggunakan perasaan untuk memahami lintasan.

Setiap lintasan di kolam renang dipisahkan oleh tali lintasan. Tali lintasan itu lah yang digunakan oleh para atlet para-renang sebagai panduan mereka untuk tetap berenang lurus di lintasan.

Ketika latihan mereka berenang sedekat mungkin dengan tali lintasan.

"Jika menyentuh tali lintasan di kiri, maka saya harus ke kanan sedikit. Ketika menempel di tali lintasan kanan, maka saya harus menyesuaikan sedikit ke kiri," ungkap atlet para-renang nasional Iberamsyah.

Ketika latihan, para atlet menggunakan tali lintasan yang terbuat dari bahan yang lunak seperti karet sehingga tidak membahayakan.

Namun, di perlombaan, tali lintasan terbuat dari bahan plastik sehingga para atlet sebisa mungkin menghindari berbenturan dengan tali lintasan ketika berlomba.

Lagi pula mereka harus berenang secepat mungkin untuk menjadi juara dan sebisa mungkin menghindari benturan dengan tali yang bisa memperlambat waktu mereka.

Dari tribun, penonton bisa menyaksikan dengan jelas para atlet yang berlomba berenang sedekat mungkin dengan tali lintasan di nomor tertentu.

Dengan adrenalin yang terpicu dan otot yang bekerja mengayuh secepat mungkin, para atlet paralimpik dengan keterbatasan visibilitas juga harus tahu kapan mereka berbalik ketika mencapai ujung lintasan.

Namun, jika mereka tidak bisa melihat, bagaimana para atlet bisa tahu ujung lintasan?

Mengandalkan perasaan saja tidak akan mungkin. Pasalnya, atlet dengan visibilitas rendah pun harus ditutup matanya dengan kacamata tidak tembus pandang ketika berlomba bersama para atlet dengan tingkat kebutaan total.

Jadi mereka secara teknis sama-sama tidak bisa melihat kondisi kolam.

Mereka pun harus tahu kapan harus berbalik, kalau tidak mereka akan menabrak tembok kolam.

Untuk hal itu, para pelatih menugaskan dua pendamping yang disebut "tapper" untuk setiap atlet di lintasan.

Tugas para tapper itu adalah memberi sinyal bagi para atlet ketika mereka akan sampai di ujung lintasan.

Petugas tapper tidak diperbolehkan memberikan instruksi verbal kepada para atlet, sebagai gantinya mereka "dipersenjatai" dengan suatu alat semacam galah atau tongkat yang dilengkapi dengan bahan lunak sebagai bantalan di ujungnya. Sejumlah atlet para-renang dengan keterbatasan penglihatan berlomba di Asian Para Games 2018 yang digelar di Stadion Akuatik Gelora Bung Karno, Jakarta, Selasa (9/10) (Antaranews/Aditya E.S. Wicaksono)

Alat tapper itu buatan sendiri, tidak ada standarnya, ungkap Handoko.

Karena tidak ada standar tertentu, galah bisa terbuat dari pipa alumunium, bambu maupun plastik dengan panjang minimal dua meter.

Ujung tapper pun bisa dipasangi bantalan yang terbuat dari spons, bola tenis hingga karet dari klakson angin.

"Standarnya alat tersebut tidak boleh mencederai atlet," kata Handoko.

Para tapper bertugas untuk menepuk atlet para-renang dengan disabilitas penglihatan di bagian tubuh tertentu seperti kepala atau punggung untuk memberi sinyal bahwa mereka akan sampai di ujung lintasan.

Strateginya pun tergantung para atlet dan nomor perlombaan yang mereka ikuti.

"Kalau gaya bebas, saya memakai satu tarikan. Sementara gaya kupu-kupu saya memerlukan sinyal untuk dua tarikan sebelum mencapai lintasan," kata Iberamsyah.

Iberamsyah pun lebih senang ditepuk di bagian punggung oleh para tapper.  Ketika ditepuk, dia pun langsung berbalik di ujung lintasan. Jadi strateginya adalah "tepuk dan berbalik".

"Kita sudah tahu penampilan kita maksimal di gaya apa. Tinggal menguasai teknik yang terbaik," kata perenang berusia 44 tahun itu. Sejumlah atlet para-renang dengan keterbatasan penglihatan berlomba di Asian Para Games 2018 yang digelar di Stadion Akuatik Gelora Bung Karno, Jakarta, Selasa (9/10) (Antaranews/Aditya E.S. Wicaksono)

Ketika di lomba, tidak penting bagi mereka untuk mengetahui posisi lawan. Yang penting berenang secepat mungkin.

"Ya tidak tahu. Kalau mereka masih dekat kadang bisa terasa percik dan gelombang air di samping," ungkap Iberamsyah.

Ketika tertinggal pun, Iberamsyah mengaku ada perasaan berbeda di kolam, karena mungkin merasa bahwa di sisi kanan dan kiri dia tidak ada suara kayuhan lawan.

Satu hal yang unik lagi, setelah finis pun, Iberamsyah dan atlet para-renang lainnya baru mengetahui hasil lomba dan catatan waktu mereka setelah diumumkan lewat pengeras suara.

Sangat mencemaskan pastinya ketika mereka berdiam di kolam, mendengarkan sorak-sorai penonton untuk mereka, tapi mereka pun tidak yakin sorakan itu untuk siapa.

Itu lah kehebatan atlet renang paralimpik dengan keterbatasan visibilitas. Mengalahkan lawan itu tidak mudah, tapi menembus batas dan mengalahkan diri sendiri itu lah yang terpenting.


Pewarta :
Editor: Admin Kalteng
COPYRIGHT © ANTARA 2018

Komentar