Penangkapan Ghosn membuat saham Nissan anjlok

id Penangkapan Ghosn membuat saham Nissan anjlok,Nissan

Logo Nisssan. (Car logos)

Jakarta (Antaranews Kalteng) - Saham Nissan Motor Co turun hampir 6 persen pada Selasa karena penangkapan Chairman Carlos Ghosn sehari sebelumnya, yang mengejutkan dunia bisnis dan melemparkan keraguan masa depan pembuat mobil No.2 Jepang dan aliansi globalnya.

Nissan mengatakan pada Senin bahwa penyelidikan internal yang dipicu oleh bocoran dari seorang pengungkap fakta, telah mengungkapkan bahwa Ghosn terlibat dalam kesalahan termasuk penggunaan pribadi uang perusahaan dan dicurigai telah mengecilkan penghasilannya sendiri pada laporan keuangan selama bertahun-tahun.

Dia ditangkap dan akan dipecat dari dewan Nissan pekan ini, katanya.

Ghosn juga ketua dan kepala eksekutif mitra Nissan, Renault, dan ketua Mitsubishi Motors Corp Jepang, mitra ketiga dalam aliansi.

Pemecatan Ghosn akan menimbulkan pertanyaan tentang aliansi yang ia bentuk secara pribadi dan telah berjanji untuk mengkonsolidasikannya dengan ikatan yang lebih dalam, sebelum akhirnya mundur dari kepemimpinan operasionalnya.

Baca juga: Mitsubishi pecat Carlos Ghosn karena dugaan manipulasi laporan keuangan

Hal ini juga membawa fokus masa depan Nissan - mitra terbesar dalam aliansi - melihat penurunan laba karena penjualan AS yang lemah dan menghadapi persaingan yang meningkat dari kompetitor yang berinvestasi besar-besaran di area pertumbuhan baru seperti mobil yang terhubung internet dan kendaraan self-driving.

Keyakinan yang dituduhkan Ghosn juga menimbulkan pertanyaan tentang tata kelola di aliansi di mana tiga dewan mitra semuanya diketuai oleh seorang eksekutif tunggal.

Salah satu manajer yang berkantor pusat di Nissan mengatakan kepada Reuters bahwa ia prihatin dengan pembuatan keputusan di aliansi tersebut, yang bersaing dengan Volkswagen AG dan Toyota Motor Corp untuk peringkat pembuat mobil terbesar dunia, dapat melambat karena kurangnya figur pemersatu.

Manajer, yang menolak untuk disebut namanya karena ia tidak diizinkan untuk berbicara dengan media, mengatakan ia juga khawatir kepergian Ghosn bisa memukul penjualan karena penggemar dari pemimpin yang karismatik itu meninggalkan perusahaan dan pelanggan perusahaan terikat dengan aturan kepatuhan menunda pesanan untuk skandal itu.

Berbicara pada konferensi pers larut malam pada hari Senin, CEO Nissan Hiroto Saikawa mengatakan bahwa terlalu banyak kekuatan telah terkonsentrasi pada Ghosn, dan bahwa implikasi dari kepemimpinannya terhadap Renault dan Nissan tidak diragukan lagi sejak tahun 2005.

Jaksa mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa Ghosn dan Direktur Perwakilan Greg Kelly berkomplot untuk mengecilkan kompensasi Ghosn selama lima tahun yang dimulai pada tahun fiskal 2010 sebagai sekitar setengah dari sebenarnya 9.998 miliar yen (88.9 juta dolar AS).

Pewarta :
Uploader : Ronny
COPYRIGHT © ANTARA 2018

Komentar