Masyarakat Kotim diimbau ikut mengawasi bidang perdagangan

id Masyarakat Kotim diimbau ikut mengawasi bidang perdagangan,Dinas perdagangan,Kotawaringin Timur,Tahir,Sampit,Beras oplosan

Kepala Bidang Perdagangan Dinas Perdagangan dan Perindustrian Kotawaringin Timur H Muhammad Tahir. (Foto Antara Kalteng/Norjani)

Sampit (ANTARA) - Masyarakat Kabupaten Kotawaringin Timur Kalimantan Tengah diimbau peduli dan ikut mengawasi aktivitas usaha perdagangan di sekitar mereka karena juga berkaitan dengan keselamatan konsumen.

"Masyarakat harus peka terhadap aktivitas usaha, khususnya yang ada di sekitar mereka. Tanyakan apa kegiatan usaha yang dilakukan. Kalau mencurigakan, laporkan," kata Kepala Bidang Perdagangan Dinas Perdagangan dan Perindustrian Kotawaringin Timur H Muhammad Tahir di Sampit, Sabtu.

Partisipasi aktif masyarakat dibutuhkan untuk turut mengawasi sektor perdagangan. Hal itu bertujuan agar upaya-upaya menyalahi aturan bisa diketahui dengan cepat dan ditindak tegas sehingga tidak sampai membawa dampak negatif bagi masyarakat.

Dia mencontohkan, belum lama ini Polres Kotawaringin Timur membongkar praktik pengoplosan beras di sebuah gudang di Kecamatan Mentawa Baru Ketapang. Gudang itu terletak di kawasan permukiman, namun cukup lama baru terbongkar.

Tindakan-tindakan melanggar hukum seperti itu yang harus turut diwaspadai masyarakat. Peredaran produk ilegal juga bisa membawa dampak negatif terhadap masyarakat, seperti beras oplosan dan mengandung zat berbahaya.

Selama ini pemerintah daerah dibantu kepolisian rutin melakukan pengawasan. Namun diakui, upaya pencegahan itu tidak akan maksimal tanpa dukungan masyarakat, apalagi mengingat terbatasnya personel pemerintah dalam melakukan pengawasan.

Jika masyarakat ikut mengawasi maka peluang terjadinya pelanggaran hukum dan tindakan membahayakan konsumen, akan semakin kecil. Kebersamaan pemerintah dan masyarakat dalam mengawasi bidang perdagangan, khususnya produk konsumsi, akan menjadi modal kuat dalam menjaga keamanan pangan dan keselamatan konsumen.

"Kami pernah diprotes warga gara-gara ada gudang yang disalahgunakan untuk kegiatan lain yang dinilai meresahkan, padahal yang memberi izin itu bukan kami di Dinas Perdagangan dan Perindustrian. Makanya kalau ada aktivitas seperti itu, biasanya untuk mengurus izin kan harus ada persetujuan warga sekitar, maka tanyakan dengan jelas supaya jangan menimbulkan masalah di kemudian hari," tambah Tahir.

Tahir mengimbau pelaku usaha untuk bertindak jujur dan tidak melanggar aturan agar tidak merugikan masyarakat. Jika melanggar aturan maka harus siap berhadapan dengan sanksi hukum.

Masyarakat juga diimbau peduli terhadap keselamatan diri sendiri dalam hal konsumsi. Masyarakat harus teliti dalam membeli dan mengonsumsi produk agar tidak menjadi korban produk ilegal, kedaluwarsa, atau mengandung zat berbahaya yang bisa merusak kesehatan.

Pewarta :
Uploader : Admin 2
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Komentar