Pemudik gunakan transportasi udara selama Lebaran turun sampai 30 persen

id angkutan udara,kemenhub,dirjen perhubungan udara

Dirjen Perhubungan Udara Kementerian Perhubungan Polana Banguningsih Pramesti (kiri) bersama GM PT Angkasa Pura I Bandara Sultan Aji Muhammad Sulaiman Farid Indra Gunawan (kanan) saat meninjau ruang pengawas operasional bandara di Balikpapan, Sabtu (8/6/2019). (ANTARA/Ahmad Wijaya)

Walaupun secara nasional semua bandara alami penurunan angkutan penumpang, tapi ada juga bandara yang justru naik seperti di Sorong dan Bali
Balikpapan, Kalimantan Timur (ANTARA) - Kementerian Perhubungan mencatat transportasi udara selama mudik dan balik Lebaran 2019 secara nasional turun 20-30 persen dibanding Lebaran tahun lalu, yang disebabkan oleh sejumlah faktor.

"Walaupun secara nasional semua bandara alami penurunan angkutan penumpang, tapi ada juga bandara yang justru naik seperti di Sorong dan Bali," kata Dirjen Perhubungan Udara Kementerian Perhubungan Polana Banguningsih Pramesti kepada pers di Balikpapan, Sabtu.

Hal itu dikatakan saat dirinya meninjau Bandara Internasional Sultan Aji Muhammad Sulaiman, Sepinggan, Balikpapan, untuk mengevaluasi angkutan mudik dan balik

Dikatakan, penyebab turunnya penumpang angkutan udara adalah waktu liburan sekolah tahun 2019 yang tidak sama dengan tahun lalu.

Polana menganalisis, sejumlah sekolah mengadakan ujian sekolah usai Lebaran, sehingga memungkinkan masyarakat tidak banyak yang bepergian menggunakan pesawat.

"Liburan sekolah tahun ini waktunya tidak bersamaan dengan liburan Lebaran seperti tahun lalu. Ini analisis saya," katanya.

Bukan hanya penurunan penumpang saat arus mudik dan balik, penurunan secara nasional saat arus mudik balik 29 Mei-7 Juni 2019 juga dialami oleh pergerakan pesawat yang turun 22 persen, kargo turun 48 persen, dan bagasi turun 50 persen.

Kemenhub, katanya, saat ini sedang mengevaluasi penyebab turunnya penumpang angkutan udara secara nasional apakah karena harga tiket mahal atau ada perpindahan menggunakan angkutan transportasi, khususnya di Pulau Jawa setelah ada tol TransJawa.

"Kemenhub sedang memetakan dan mengkaji semua perkembangan alat transportasi darat, laut dan udara. Dengan itu kita bisa tahu kenapa penumpang pesawat turun," katanya.

GM Angkasa Pura I Bandara Internasional Sultan Aji Muhammad Sulaiman, Sepinggan, Farid Indra Gunawan mengatakan pergerakan pesawat dan penumpang di bandaranya selama periode angkutan mudik dan balik memang alami penurunan cukup signifikan.

"Salah satu penyebabnya adalah telah beroperasinya Bandara Pranoto di Samarinda, sehingga penumpang bisa langsung terbang ke Sanarinda," kata Farid.

Pesawat terbanyak yang berangkat dan pergi dari Sepingfan adalah tujuan Jakarta, Surabaya, dan Yogyakarta.

"Kita memprediksi Bandara Sepinggan akan pulih lagi dalam lima tahun, mengingat pertumbuhan ekonomi di Kaltim bagus terutama didorong oleh minyak Pertamina," katanya.
 

Pewarta :
Editor : Rachmat Hidayat
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Komentar