Pemkot Kupang butuh dukungan media massa

id media massa,Pemkot Kupang butuh dukungan media massa,pemkot Kupang

Pemkot Kupang butuh dukungan media massa

Wali Kota Kupang, Nusa Tenggara Timur, Jefrison Riwu Kore. (Antara/ Benny Jahang)

Kupang (ANTARA) - Wali Kota Kupang, Nusa Tenggara Timur, Jefrison Riwu Kore mengatakan sangat membutuhkan kehadiran media massa dalam mendukung berbagai kegiatan pembangunan yang dilakukan pemerintah di ibu kota provinsi berbasis kepulauan ini.

"Media massa sebagai suatu institusi informasi memiliki peran sangat strategis dalam menyukseskan kegiatan pembangunan, sehingga kami membutuhkan dukungan media massa yang ada di daerah ini dalam memberitakan kegiatan pembangunan agar masyarakat mengetahui apa saja yang telah dilakukan pemerintah dalam membangun Kota Kupang," kata Wali Kota Kupang dalam pertemuan dengan berbagai pimpinan media massa di Kota Kupang, Selasa.

Ia mengatakan, pemberitaan dilakukan media massa ikut mempengaruhi perubahan sosial, budaya maupun politik masyarakat di Kota Kupang.

"Media massa memiliki peran yang strategis dalam menyampaikan informasi kepada publik sehingga kami butuh dukungan semua media dalam memberitakan berbagai kegiatan pembangunan secara positif kepada publik," kata Jefrison Riwu Kore yang didamping Kabag Humas, Kota Kupang,Yanuar Dally serta Kabid Layanan e-Gov Dinas Kominfo Kota Kupang, Andre Otta.

Ia mengatakan, pemerintah tidak alergi terhadap kritikan melalui pemberitaan namun diharapkan kritikan yang dilakukan bersifat membangun dalam mendorong pemerintah membangun daerah ini lebih memadai.

"Kami butuh kritikan dari media masa yang sifatnya membangun sehingga berbagai kebijakan pembangunan dilakukan pemerintah memiliki manfaat bagi masyarakat," kata Wali Kota Kupang.

Ia mengatakan, masih ada sebagian orang yang menyebarkan informasi hoax melalui media sosial bahwa kegiatan pembangunan yang gencar dilakukan pemerintah lebih pada pencitraan dalam menghadapi pilkada 2022.

"Kami hanya fokus bagaimana membangun Kota Kupang secara baik. Kami tidak berpikir tentang politik masa depan karena prosesnya masih lama," tegas Jefrison.

Pewarta :
Uploader : Ronny
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Komentar