Alasan FBI khawatirkan aplikasi FaceApp

id aplikasi FaceApp , FBI k,Alasan FBI khawatirkan aplikasi FaceApp

Alasan FBI khawatirkan aplikasi FaceApp

Tampilan antar muka FaceApp. ANTARA/Shutterstock/am.

Jakarta (ANTARA) - Biro investigasi federal Amerika Serikat, FBI, menilai aplikasi apa pun buatan Rusia merupakan "ancaman potensial kontra intelijen", termasuk aplikasi menyunting wajah FaceApp.

Komite Nasional Demokrat mengkhawatirkan campur tangan Rusia pada aplikasi tersebut, mereka pun melarang kandidat presiden 2020 menggunakan aplikasi tersebut, seperti diberitakan Reuters.

Baca juga: Pakar nilai FB, IG dan Google lebih berbahaya dari FaceApp

Tidak hanya melarang para anggotanya, Senator Demokrat, Chuck Schumer, menghubungi FBI dan komisi dagang Federal Trade Commission untuk meninjau keamanan aplikasi FaceApp.

Sejauh ini tidak ada bukti campur tangan pemerintah Rusia di FaceApp, namun, dalam surat kepada Schumer, FBI menyatakan Moskow punya akses komunikasi langsung melalui penyedia layanan internet sehingga aplikasi apa pun yang berasal dari Rusia berisiko.

FBI mengatakan mata-mata Rusia memiliki "kemampuan eksploitasi siber yang kuat", secara undang-undang lokal mereka bisa "mengakses semua komunikasi dan server jaringan Rusia dari jarak jauh, tanpa harus meminta kepada penyedia layanan Internet".

Baca juga: Ketentuan keamanan foto pengguna FaceApp

FaceApp, aplikasi yang keluar pada 2017 buatan Wireless Lab, populer tahun ini karena bisa memprediksi wajah menjadi lebih tua atau lebih muda dengan filter yang mereka kembangkan. Aplikasi ini viral karena para pesohor dunia pun ikut mencoba dan mengunggah wajah tua atau muda mereka ke media sosial.

CEO FaceApp, Yaroslav Goncharov, pernah menjadi petinggi di Yandex atau yang sering disebut "Google-nya Rusia".

Perusahaan yang berbasis di St. Petersburg ini membantah menjual data pengguna ke pihak ketiga, mereka pun tidak pernah mengirin data pengguna ke Rusia. Gambar yang masuk ke server FaceApp, menurut pengakuan mereka, akan dihapus dalam waktu 48 jam.

 

Pewarta :
Uploader : Admin Kalteng
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Komentar