Kalteng Putra degradasi ke Liga 2, setelah imbang lawan Persipura

id kalteng putra,persipura jayapura,degradasi,liga indonesia,stadion tuah pahoe,palangka raya

Kalteng Putra degradasi ke Liga 2, setelah imbang lawan Persipura

Pelatih Kalteng Putra Wesley Gomes de Oliviera (tengah) mengaku sedih atas timnya yang terdegradasi ke Liga 2 Indonesia pada tahun depan, usai timnya ditahan imbang Persipura Jayapura di kandang sendiri di Palangka Raya, Kamis malam (12/12/19). (ANTARA/Adi Wibowo).

Palangka Raya (ANTARA) - Tuan rumah Kalteng Putra ditahan imbang atas tamunya Persipura Jayapura dengan skor 0-0 saat bermain di Stadion Tuah Pahoe Kota Palangka Raya, Kalimantan Tengah pada Kamis malam, dipastikan tim kebanggaan masyarakat Kalteng terdegradasi ke Liga 2 Indonesia tahun depan. 

"Saya sangat sedih dengan hasil ini. Saya juga minta maaf karena pada pertandingan tadi pemain sudah berjuang sekuat tenaga agar tim ini bisa bertahan di Liga I Indonesia," kata Pelatih Kalteng Putra Gomes de Oliviera usai pertandingan. 

Gomes menjelaskan, meski tim yang dipegangnya tersebut mengalami degradasi dirinya tetap akan bertanggung jawab serta menyelesaikan sisa dua pertandingan tersisa dalam bulan ini. 

Baca juga: Kalteng Putra tak mampu kalahkan Persipura di kandang sendiri

Tidak hanya itu, jatuhnya tim ini ke kasta kedua di Indonesia tentunya banyak faktor selama melatih tim 'Laskar Isen Mulang' julukan Kalteng Putra. 

Beruntungnya tim yang di awal pertandingan Liga I Indonesia 2019 tampil dengan baik dan kompak, namun mengalami berbagai faktor di pertengahan musim sehingga tim ini harus mengalami hal seperti ini. 

"Saya bertanggung jawab dan tetap akan menyelesaikan dua pertandingan sisa," ucapnya dengan nada sedih. 

Dalam pertandingan melawan Persipura Jayapura anak asuhnya bermain sudah sangat maksimal. Bahkan nyaris memenangkan pertandingan itu, hanya saja dewi fortuna tidak berpihak kepada tim tuan rumah. 

"Jujur saya sangat senang dengan dengan kota ini, karena daerahnya nyaman serta masyarakat nya baik. Namun apa boleh buat, tahun depan saya jasa saya masih diperlukan atau tidak yang jelas saya tetap menyelesaikan sisa pertandingan yang ada," tandasnya. 

Baca juga: Kalteng Putra lawan Persipura bermain imbang di babak pertama

Di lokasinya yang sama, Elton Maran menegaskan, dirinya sangat kecewa dengan kepemimpinan wasit Rully Ruslin Tambuntina dari Jawa Timur yang dinilai tidak adil dalam memimpin jalannya pertandingan tersebut. 

Sebenarnya Kalteng Putra mendapatkan hadiah penalti karena Pahabol yang membawa bola di dalam kotak penalti lawan dilanggar keras, namun wasit asal Jawa Timur itu tidak meniupnya. 

"Pertandingan yang kami pertontonkan tadi saling jual beli serangan, namun yang paling mengecewakan wasit tidak bersifat adil, karena pemain kami dilanggar di dalam kotak penalti tidak diberikan pelanggaran," tandasnya. 

Sementara itu Pelatih Persipura Jayapura Jacksen F Tiago sangat bersyukur dengan hasil yang ia dapat pada pertandingan hari ini. 

Bahkan dengan dua sisa pertandingan yang ada, dirinya tetap akan tampil bersama anak asuhnya sesuai kualitas pemain yang di miliki. 

Mengenai tahun depan dirinya bertahan di Persipura atau tidak, ia juga belum mengetahuinya. 

Baca juga: Kalteng Putra andalkan trio Papua hadapi Persipura

"Sebab kontrak saya akan berakhir pada tahun ini, jadi saya tidak tahu mengenai hal tersebut. Yang jelas dalam waktu dekat ini saya akan merayakan Natal bersama keluarga, karena kompetisi Liga I Indonesia akan berakhir sebelum tanggal 25 Desember 2019,"  tutupnya. 

Baca juga: Hadapi Kalteng Putra, Persipura tidak mainkan Boaz Solossa
 

Pewarta :
Uploader : Admin 1
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Komentar