Jaksa cari mantan Kades Sampirang I diduga korupsi Dana Desa

id kejaksaan barito utara,kades sampirang i,dugaan korupsi dana desa,kasus 2019,mus muliadi,kasi tipidsus,indra saragih,mantan kades

Jaksa cari mantan Kades Sampirang I diduga korupsi Dana Desa

Ilustrasi (Ist)

Muara Teweh (ANTARA) - Kejaksaan Negeri Barito Utara, Kalimantan Tengah kini melakukan pencarian terhadap  mantan Kepala Desa Sampirang I Kecamatan Teweh Timur  berinisial M yang tersangkut kasus dugaan korupsi Dana Desa (DD).

"Kami terus mencari tersangka karena sudah tiga kali mangkir dari panggilan pemeriksaan setelah sprindik diterbitkan pada Januari 2019  dan yang bersangkutan tidak pernah datang," kata Kepala Kejaksaan Negeri Barito Utara Basrulnas melalui Kasi Pidana Khusus Indra Saragih kepada wartawan di Muara Teweh, Selasa.

Menurut dia, saat statusnya masih saksi, ia masih kooperatif memenuhi panggilan jaksa, namun setelah statusnya ditingkatkan menjadi tersangka, dia tidak memenuhi panggilan, sehingga sudah tiga kali dipanggil. 

Sesuai dengan LHP September 2019, kata dia, kerugian negara akibat korupsi proyek pembukaan jalan desa (telpot) berasal dari DD sebesar Rp620 juta dari total nilai proyek Rp762 juta.

Berdasarkan hasil pemeriksaan jaksa, dari total Rp762 juta, cuma sekitar Rp100 yang benar-benar dikerjalan. 
"Sedangkan item pekerjaan lain seperti pembelian batu Rp400 juta, sirtu Rp150 juta, dan mobilisasi Rp140 juta diduga fiktif dan mark-up. Termasuk pula dugaan pemalsuan tanda tangan pemilik alat berat," kata Indra.

Mantan  kades tersebut disangkakan pelanggaran pasal 2 dan 3 UU Tipikor, serta pasal 55 KUHP, sehingga terbuka kemungkinan ada tersangka lain. 

"Kejaksaan segera menentukan sikap, setelah menerima keterangan resmi dari RT di Desa Sampirang tentang keberadaan M," ujar Indra.

Pewarta :
Uploader : Admin 1
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Komentar