Kemenkeu anggarkan subsidi bunga kredit UMKM Rp34,15 triliun

id Kemenkeu ,subsidi bunga kredit UMKM,Kemenkeu anggarkan subsidi bunga kredit UMKM Rp34.15 triliun

Kemenkeu anggarkan subsidi bunga kredit UMKM Rp34,15 triliun

Perajin membuat kursi dengan bahan kayu aloy di Jalan Sisingamangaraja, Palangka Raya, Kalimantan Tengah, Senin (20/4/2020). Kepala Badan Kebijakan Fiskal (BKF) Kementerian Keuangan Febrio Nathan mengatakan pemerintah segera merilis kebijakan relaksasi dan stimulus bagi pelaku Usaha Mikro, Kecil, dan Menengah (UMKM) dengan anggaran Rp150 triliun untuk pemulihan ekonomi akibat pandemi COVID-19. ANTARA FOTO/Makna Zaezar/wsj.

Jakarta (ANTARA) - Badan Kebijakan Fiskal Kementerian Keuangan berencana menganggarkan subsidi bunga kredit dengan total dana sebesar Rp34,15 triliun dalam rangka membantu UMKM dan pelaku usaha Ultra Mikro di tengah pandemi Covid-19.

"Subsidi bunga kredit bagi UMKM totalnya Rp34,15 triliun, jumlah rekening yang dicover sebanyak 60,66 juta rekening," ujar Kepala BKF Kemenkeu Febrio Kacaribu dalam seminar daring yang digelar CSIS Indonesia di Jakarta, Jumat.

Febrio mengatakan bahwa bagaimana kalau ada UMKM yang belum tercakup ke dalam jumlah 60,66 juta tersebut? Maka pelaku UMKM yang belum tercover itu dipersilakan untuk datang ke lembaga-lembaga yang menyediakan program Pembiayaan Ultra Mikro (UMi) dan Membina Ekonomi Keluarga Sejahtera (Mekaar).

"Mereka akan mendapatkan pinjaman sekaligus langsung memperoleh subsidi yang sama. Jadi pinjaman baru langsung dapat subsidi bunga kredit yang sama," katanya.

Menurut Kepala BKF tersebut, harapannya dari adanya program ini supaya pertama dimulai dulu dengan data yang sudah ada dan sebesar ini jangan ditunda-tunda. Bagi mereka, pelaku UMKM dan usaha ultra mikro yang belum tercakup dalam total data tersebut silakan datang untuk mengajukan permohonan ikut program-program pembiayaan yang ada di pemerintah.

"Kita senang karena nanti langsung terbantu inklusi keuangannya di mana selama ini pelaku UMKM itu tidak masuk dalam sistem keuangan akhinya jadi masuk ke dalam sistem keuangan," kata Febrio.

Selain itu, lanjut dia, pelaku UMKM tersebut juga akan lebih disiplin dalam mengelola bisnisnya.

Sebelumnya Pemerintah memutuskan untuk mensubsidi bunga kredit dengan variasi besaran dua hingga enam persen selama enam bulan kepada nasabah Usaha Mikro Kecil dan Menengah (UMKM) dan juga nasabah ultramikro yang terdampak wabah virus Corona baru atau COVID-19.

Menteri Keuangan Sri Mulyani Indrawati menjelaskan untuk nasabah kredit mikro atau kredit kecil dengan besaran pinjaman di bawah Rp500 juta, memperoleh subsidi bunga kredit sebesar enam persen di tiga bulan pertama sejak April 2020, kemudian subsidi bunga kredit tiga persen untuk tiga bulan berikutnya.

Jumlah debitur dengan plafon pinjaman hingga Rp500 juta ini mencapai 28,3 juta debitur.

Selanjutnya, untuk nasabah dengan total pinjaman Rp500 juta hingga Rp10 miliar, pemerintah akan membayarkan bunga kreditnya untuk tiga bulan pertama sebesar tiga persen dan subsidi bunga kredit sebesar dua persen untuk tiga bulan berikutnya.

Sedangkan untuk nasabah usaha kecil, ultra mikro, kredit usaha rakyat (KUR), dengan plafon pinjaman Rp5-10 juta atau di bawahnya, pemerintah memberikan subsidi bunga yang lebih besar yakni subdisi bunga sebesar enam persen selama enam bulan. Nasabah ultra mikro dengan plafon Rp5-10 juta ini termasuk nasabah program UMi, Program Mekaaar, dan nasabah mikro di PT Pegadaian Persero.

Pewarta :
Uploader : Ronny
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Komentar