APD buatan perancang yang merangkap dokter gigi

id Alat pelindung diri, apd, perancang anggia, perancang busana,APD karya perancang yang merangkap dokter gigi

APD buatan perancang yang merangkap dokter gigi

Baju ruangan tenaga medis dari perancang Anggia (HO)

Jakarta (ANTARA) - Perancang Anggia memanfaatkan pengalamannya dari bidang dokter gigi yang digeluti untuk membuat Alat Pelindung Diri di tengah pandemi virus corona.

Dokter gigi spesialis konservasi gigi (saluran akar gigi) lulusan Universitas Padjadjaran angkatan 1999 ini berkaca dari kesulitannya mendapatkan masker untuk praktik saat pandemi virus corona mulai terjadi di Indonesia. Ia memutuskan untuk membuat sendiri baju medis sesuai standard kesehatan untuk menangani pasien Covid-19.

"Saya berinisiatif membuat masker kain yang memang saya pakai untuk praktek," kata Anggia dikutip dari siaran resmi, Senin.

Baca juga: Cottonink jahit 10 ribu APD untuk tenaga medis

Baca juga: Desainer Indonesia Hian Tjen produksi puluhan APD


"Sampai akhirnya saya pun juga membuat Medical Suits (Alat Pelengkap Diri) yang terdiri dari coverallsurgical suits dan seragam baju ruangan dokter dan perawat, semua itu akan saya gunakan ketika saya mendapat konsul pasien emergency," lanjut dia.

Perancang yang sedang menempuh tugas akhir di Islamic Fashion Institute ini tak menyangka inisiatifnya dapat respons positif dari teman-teman seprofesinya.

"Kalau dihitung (produksi) mungkin sudah 5000 pieces untuk pakaian medis," kata Anggia lewat pesan singkat kepada ANTARA, Senin.
Baju bedah dari perancang Anggia (HO)


Alat pelindung diri tersebut tak cuma bisa dipakai oleh sesama dokter, tetapi orang-orang yang aktif bekerja di luar rumah dan lebih rentan terpapar virus corona, seperti perawat, petugas keamanan hingga penggali kubur.

Anggia telah membuat beberapa Alat Pelindung Diri seperti coverall suits yang melindungi tubuh dari kotoran, bakteri dan virus. Coverall dengan siluet H dan I ini terdiri dari jumpsuit dengan penutup kepala, karet elastik di bagian tangan, kaki dan pinggang belakang.

Coverall ini terbuat dari dua jenis material berbeda, bahan dasar Non Woven Polypropylene untuk baju sekali pakai dan Woven Polyester baju yang bisa dipakai berulang.

Dia juga membuat baju bedah yang digunakan ketika menangani kasus darurat, baju ruangan untuk dokter dan perawat serta masker kain non bedah.
 

Pewarta :
Uploader : Admin Kalteng
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Komentar