Peneliti Inggris uji kemampuan anjing deteksi corona

id anjing deteksi corona,Peneliti Inggris uji kemampuan anjing deteksi corona

Peneliti Inggris uji kemampuan anjing deteksi corona

Seekor anjing mengenakan kostum tim medis saat ikut aksi simpatik tepuk tangan di London, Inggris (16/4/2020), untuk para pekerja NHS (Layanan Kesehatan Nasional) yang bertugas menangani wabah COVID-19. (ANTARA/Xinhua/Tim Ireland/aa.)

London (ANTARA) - Kemampuan anjing untuk mengendus apakah seseorang terinfeksi virus corona akan diuji oleh para peneliti Inggris dalam upaya mengembangkan cara cepat dan noninvasif untuk mendeteksi penyakit tersebut.

Pemerintah Inggris mengatakan pada Sabtu bahwa pihaknya akan mendanai 500.000 pound (sekitar Rp9 miliar) untuk penelitian, yang akan dilakukan di London School of Hygiene and Tropical Medicine, Universitas Durham dan badan amal Inggris, Medical Detection Dogs..

"Anjing pendeteksi biologis berhasil menemukan kanker secara spesifik dan kami yakin inovasi ini mungkin memberikan hasil yang cepat sebagai bagian dari strategi uji kami yang lebih luas," kata Menteri Inovasi James Bethell.

Enam anjing, jenis labrador dan cocker spaniel, akan diberikan sampel bau pasien COVID-19 dari rumah sakit London, dan akan dilatih untuk membedakan bau mereka dari orang yang tidak terinfeksi.

Medical Detection Dogs menyebutkan pihaknya pernah melatih anjing untuk mendeteksi kanker tertentu, penyakit Parkinson dan malaria.

Jika nantinya berhasil, satu anjing akan mampu memeriksa hingga 250 orang dalam satu  jam dan akan digunakan di ruang publik serta di bandara.

Para peneliti di Amerika Serikat dan Prancis juga sedang berupaya melatih anjing untuk mendeteksi penyakit tersebut.

Sejumlah kecil anjing juga diketahui telah tertular COVID-19, yang kemungkinan besar dari pemiliknya, menurut dokter hewan di Amerika Serikat, Belanda serta Hong Kong.

Sumber: Reuters

Penerjemah: Asri Mayang Sari

Pewarta :
Uploader : Ronny
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Komentar