Pemerintah Kota sampaikan belasungkawa atas meninggalnya dokter positif COVID-19

id dokter positif COVID-19,Surabaya, belasungkawa atas meninggalnya dokter positif COVID-19,dr Boedhi Harsono,National Hospital Surabaya, Jawa Timur

Pemerintah Kota sampaikan belasungkawa atas meninggalnya dokter positif COVID-19

Ikatan Dokter Indonesia (IDI) mengucapkan belasungkawa atas meninggalnya dokter Boedhi Harsono dalam status positif COVID-19 di National Hospital Surabaya, Jawa Timur, Senin (18/5) malam. (ANTARA/HO-Instragram IDI Surabaya)

Surabaya (ANTARA) - Pemerintah Kota Surabaya berbelasungkawa atas wafatnya tenaga kesehatan dr Boedhi Harsono dalam status positif COVID-19 di National Hospital Surabaya, Jawa Timur, Senin (18/5) malam.

"Kami selaku Pemerintah Kota Surabaya menyampaikan bela sungkawa atas wafatnya dr Boedhi Harsono. Semoga keluarga yang ditinggalkannya diberi ketabahan," kata Wakil Koordinator Hubungan Masyarakat Gugus Tugas Percepatan Penanganan COVID-19 Surabaya M. Fikser kepada ANTARA di Surabaya, Rabu pagi.

Hingga saat ini sudah ada dua dokter di Surabaya yang meninggal dunia karena terpapar COVID-19. Pertama, seorang dokter RSUD Soewandhie Surabaya dr Berkatnu Indrawan Janguk yang meninggal dunia di rumah sakit tempatnya bekerja pada Senin (27/4) dan kedua, dr Boedhi Harsono yang diketahui tidak lagi berpraktik setelah sakit stroke.

Menurut Fikser, Wali Kota Surabaya Tri Rismaharini berkali-kali menyampaikan dorongan kepada para tenaga kesehatan itu untuk selalu semangat dan semangat dalam menjalankan tugasnya. Hal ini dikarenakan dokter dan tenaga medis merupakan garda depan penanganan COVID-19.

Bahkan, kata dia, Wali Kota Risma juga meminta para dokter untuk menggunakan baju rangkap dua atau lebih agar tidak tertular COVID-19.

"Kami berpesan agar semua dokter dan tenaga kesehatan lebih menjaga diri dan berhati-hati," ujarnya.

Kabar meninggalnya dokter Boedhi Harsono diketahui beredar di instagram Ikatan Dokter Indonesia (IDI) Surabaya. Dalam unggahan Instagram IDI Surabaya pada Selasa (19/5) tertulis "Turut berduka cita yang sedalam-dalamnya atas wafatnya sejawat kami dr. Boedhi Harsono".

Selain itu, beredar kabar bahwa istri dokter Boedhi yang juga seorang dokter, yakni dr Theresia Muktiwidjojo dikabarkan tengah kritis karena positif COVID-19 di rumah sakit yang sama.

Theresia Muktiwidjaja merupakan dokter spesialis jantung yang bertugas di Rumah Sakit Mitra Keluarga Surabaya.

Pewarta :
Uploader : Ronny
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Komentar