Pasien corona bergolongan darah A lebih berisiko gagal nafas

id pasien corona, pasien covid 19 bergolongan darah A,Gagal nafas

Pasien corona bergolongan darah A lebih berisiko gagal nafas

Ilustrasi (Antara)

Jakarta (ANTARA) - Pekan lalu, sebuah studi genetik terhadap ribuan pasien COVID-19 menemukan bahwa pasien dengan golongan darah A lebih berisiko mengalami gagal napas dibanding yang bergolongan darah O.

Studi terbaru di Spanyol dan Italia yang melibatkan 1.610 pasien COVID-19 itu menguatkan anggapan yang berkembang sejak pandemi merebak bahwa bertipe darah O lebih melindungi pemiliknya dari serangan penyakit dibanding darah tipe A yang lebih rentan.

Dalam studi baru tersebut, mengutip laman jurnalisme non profit C&EN Minggu, para peneliti mengurutkan genom pasien COVID-19 di Spanyol dan Italia yang telah dirawat di rumah sakit dengan kegagalan pernafasan yang parah dan membandingkan variasi dalam urutan DNA mereka dengan 2.205 subyek sehat.

Baca juga: Studi: golongan darah A diduga lebih rentan terinfeksi corona

Baca juga: Tetap sehat di masa transisi

Mereka menemukan dua wilayah DNA di mana variasi urutan secara signifikan terkait dengan seberapa parah orang sakit. Salah satu wilayah tersebut mengandung kode gen untuk golongan darah A, B, O seseorang.

Pada 8 Juni, perusahaan genomik swasta 23andMe merilis hasil pendahuluan dari penelitian terhadap 750.000 orang yang sampai pada kesimpulan yang sama.

Perusahaan menemukan bahwa orang dengan golongan darah O 9-18 persen lebih kecil kemungkinannya untuk terpapar COVID-19 dibandingkan orang dengan golongan darah lain.

Hasil dari kedua studi terbaru ini selaras dengan beberapa laporan lain yang diterbitkan awal tahun ini, termasuk dua penelitian di Wuhan.

Sulit untuk mengatakan banyak tentang hasil studi 23andMe karena perusahaan tidak mempublikasikan datanya, kata Fumiichiro Yamamoto, seorang imunohematologis di Josep Carreras Leukemia Research Institute di Barcelona, yang mengidentifikasi gen yang mengkode antigen golongan darah pada 1990-an.

Tetapi, katanya, bukti hubungan antara risiko penyakit COVID-19 yang parah dan golongan darah sekarang solid. Studi medRxiv baru-baru ini "jauh lebih konklusif," daripada karya sebelumnya karena para peneliti mencari melalui 8,5 juta wilayah gen dengan cara yang tidak bias untuk menghasilkan asosiasi, kata Yamamoto.

Belum diketahui bagaimana tepatnya golongan darah berperan dalam infeksi SARS-CoV-2. Andre Franke, seorang ahli genetika molekuler di Universitas Kiel dan penulis utama studi medRxiv, mengatakan kepada New York Times pada 3 Juni bahwa ia hanya bisa berspekulasi tentang pertanyaan ini.

Dia juga mencatat bahwa wilayah gen yang mengkode golongan darah juga terkait dengan peningkatan level molekul imun utama, sehingga secara teoritis, itu juga dapat berkontribusi pada hubungannya dengan COVID-19.

Baca juga: Ilmuwan Polandia rancang ventilator corona berpengendali jarak jauh

Baca juga: Dokter Inggris uji ibuprofen pada pasien corona yang sulit bernapas

Namun, para peneliti yang mempelajari golongan darah memiliki beberapa gagasan konkret, sebagian didasarkan pada penelitian yang dilakukan selama epidemi sindrom pernapasan akut (SARS) 2002-3 yang disebabkan oleh SARS-CoV-1, sepupu coronavirus COVID-19.

Golongan darah ditentukan oleh molekul gula tertentu yang ditambahkan ke protein atau lipid pada sel darah kita dan jenis sel lainnya. Orang dengan darah tipe A membawa apa yang disebut antigen gula, mereka yang memiliki darah tipe B memiliki antigen B, dan orang dengan darah tipe O tidak memilikinya.

Sejalan dengan itu, sistem kekebalan orang dengan darah tipe A mengembangkan antibodi untuk antigen B, orang dengan darah tipe B memiliki antibodi untuk antigen A, dan orang dengan darah tipe O memiliki antibodi untuk keduanya.

Protein lonjakan SARS-COV-2, yang merupakan molekul kunci yang digunakan virus untuk menginfeksi sel, juga sangat glikosilasi, kata Laura Cooling, direktur imunohematologi di University of Michigan.

"Protein lonjakan telah menghasilkan berton-ton gula, dan virus ini meminjam enzim inang untuk menyatukan gula-gula itu," katanya.

Penelitian pada SARS-CoV-1 menyarankan bahwa protein lonjakan partikel virus sering membawa antigen gula golongan darah dari sel inang yang terinfeksi yang menghasilkan patogen.

SARS-CoV-2 dapat mereplikasi dalam sel yang mengekspresikan antigen golongan darah, kata Jacques Le Pendu, seorang glikobiologis di University of Nantes. Jadi, ketika orang yang terinfeksi batuk atau bersin, mereka mungkin melepaskan partikel virus yang dilapisi antigen golongan darah mereka.

Itu berarti jika seseorang dengan darah tipe A menularkan virus ke orang dengan darah tipe O, orang tipe O akan memiliki antibodi yang dapat melawan virus. Namun, jika orang yang menghirup partikel juga tipe A, mereka tidak akan memiliki antibodi itu.

Data dari epidemi SARS juga tampaknya mendukung gagasan perlindungan tipe O. Laporan tahun 2005 menganalisis dampak dari satu pasien yang terinfeksi yang mengekspos 45 petugas kesehatan di rumah sakit Hong Kong terhadap virus SARS-CoV-1.

Dari 19 orang dengan darah tipe O, hanya 8 orang terinfeksi, tetapi dari 26 orang dengan jenis darah lainnya, 23 di antaranya terinfeksi.
 

Pewarta :
Uploader : Admin Kalteng
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Komentar