Harga rumput laut di daerah ini melonjak

id Rumput laut,kupang,Harga rumput laut di daerah ini melonjak

Harga rumput laut di daerah ini melonjak

Seorang wanita mengangkut rumput laut yang baru selesai dipanen di pantai Aircina Kecamatan Kupang Barat, Kabupaten Kupang , NTT,Sabtu (20/06/20). Harga rumput laut kering di kabupaten Kupang mengalami penurunan dari semula Rp25 ribu per kilogram kini turun menjadi Rp20 ribu per kilogram akibat COVID-19. ANTARA FOTO/Kornelis Kaha. (Antara Foto/Kornelis Kaha)

Kupang (ANTARA) - Sejumlah petani rumput laut di Desa Lifuleo, Kecamatan Kupang Barat, Kabupaten Kupang, Nusa Tenggara Timur, mengatakan harga rumput laut kering di daerah itu anjlok akibat permintaan menurun terdampak COVID-19.

"Kini harganya hanya Rp20 ribu per kilogram. Sebelumnya mencapai Rp25 ribu per kilogram," kata petani rumput laut di Pantai Oesina, Desa Lifuleo, Kabupaten Kupang, Epsan Lette kepada ANTARA di Pantai Oesina, Minggu.

Epsan mengatakan bahwa penurunan harga rumput laut kering terjadi sejak pertengahan Maret, ketika pertama kali COVID-19 ditemukan ke Indonesia.

Baca juga: KKP tak ingin Indonesia hanya ekspor rumput laut mentah

Menurut dia pasokan rumput laut kering ke Surabaya contohnya, banyak tertahan di Kupang, akibat tak ada perusahaan dari Surabaya yang mau mengangkutnya.

"Menurut para pengepul banyak rumput laut  menumpuk di perusahaan yang sering membeli rumput laut kami," tambah dia.

Menurut dia, penurunan harga itu membuat para petani di daerah itu merugi sebab selain harga yang turun terkadang gagal panen juga sering terjadi karena banyak rumput laut yang rusak.

Hal tersebut diakui juga oleh Yoram, seorang petani rumput laut yang juga ditemui di lokasi budidaya rumput laut di Pantai Oesina.

Baca juga: Asosiasi harap normal baru bisa tingkatkan produksi rumput laut

Menurut dia, dampak COVID-19  sangat terasa bagi para petani rumput laut di Kecamatan Kupang Barat, khususnya di desa itu.

Yoram mengaku semenjak ada COVID-19 penghasilan yang diperoleh dalam sebulan hanya mencapai Rp1 juta saja.

"Biasanya dalam sebulan para petani rumput laut di sini bisa dapat penghasilan mencapai Rp4 juta per bulan," tambah dia.

Ia berharap  pemerintah kabupaten bisa memberikan bantuan sosial untuk  para petani rumput laut di daerah itu.

Selain itu ia berharap  pemerintah membantu membeli rumput laut dengan harga yang layak.

Pewarta :
Uploader : Admin Kalteng
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Komentar