Emas berbalik melemah akibat hasil obligasi pemerintah AS

id Chicago ,emas turun,Emas berbalik melemah

Emas berbalik melemah akibat hasil obligasi pemerintah AS

Emas batangan. (Reuters)

Chicago (ANTARA) - Emas berbalik melemah pada akhir perdagangan Jumat (Sabtu pagi WIB), setelah menguat dua hari sebelumnya, tertekan kenaikan imbal hasil obligasi pemerintah AS dan kemacetan atas rancangan undang-undang stimulus AS untuk membantu ekonomi yang dihantam virus corona mengurangi daya tarik logam mulia.

Kontrak emas paling aktif untuk pengiriman Desembers di divisi COMEX New York Mercantile Exchange, jatuh 20,6 dolar AS atau 1,05 persen menjadi ditutup pada 1.949,80 dolar AS per ounce. Sehari sebelumnya, Kamis (13/8/2020), emas berjangka bertambah 21,4 dolar AS atau 1,1 persen menjadi 1.970,40 dolar AS.

Emas berjangka juga naik tipis 2,7 dolar AS atau 0,14 persen menjadi 1.949,00 dolar AS pada Rabu (12/8/2020), setelah anjlok 93,4 dolar AS atau 4,58 persen menjadi 1.946,3 dolar AS pada Selasa (11/8/2020), menyusul kenaikan 11,7 dolar AS atau 0,58 persen menjadi 2.039,70 dolar AS pada Senin (10/8/2020).

Emas berada di bawah tekanan ekstensif, jatuh untuk minggu pertama sejak Juni, karena imbal hasil obligasi 10-tahun AS menyentuh level tertinggi dalam delapan minggu pada Kamis (13/8/2020) dan tetap pada level tinggi pada Jumat (14/8/2020).

"Pasar emas telah berada dalam keadaan parabolik, jadi ketika Anda memberi sedikit kenaikan dalam imbal hasil (obligasi) bersama dengan kebuntuan pada rancangan undang-undang stimulus, itu akan melihat sedikit retracement (pembalikan harga sementara)," kata David Meger, direktur perdagangan logam di High Ridge Futures.

"Kami mungkin telah melangkah terlalu jauh, terlalu cepat, dan kami yakin pasar membutuhkan jeda, konsolidasi. Dan itulah yang kami lihat."

Angka ekonomi positif juga meredam emas. Sebuah laporan menunjukkan produktivitas pekerja Amerika naik pada tingkat tahunan 7,3 persen di kuartal kedua, jauh melebihi proyeksi pasar sebesar 1,4 persen dan peningkatan terbesar sejak 2009.

Sementara itu, laporan Federal Reserve menunjukkan produksi industri di Amerika Serikat naik tiga persen pada Juli, lebih baik dari perkiraan.

Namun demikian, emas menemukan beberapa dukungan ketika laporan yang dirilis oleh Departemen Perdagangan AS pada Jumat (14/8/2020) menunjukkan penjualan ritel AS naik 1,2 persen pada Juli, lebih buruk dari yang diperkirakan para analis.

Imbal hasil obligasi AS 10-tahun yang menjadi acuan, melayang di dekat tertinggi tujuh minggu, sementara harapan untuk putaran baru bantuan virus corona AS memudar ketika Kongres memasuki masa reses.

Imbal hasil yang lebih tinggi meningkatkan peluang hilangnya keuntungan memegang aset non-imbal hasil seperti emas, yang telah naik lebih dari 28 persen sepanjang tahun ini.

"Kami akan mencapai titik tertinggi sepanjang masa lagi pada kemungkinan paket stimulus yang substansial dan kemungkinan kekacauan di sekitar pemilihan akan mendorong orang-orang ke tempat yang aman," kata Jeffrey Sica, pendiri Circle Squared Alternative Investments.

Logam mulia lainnya, perak untuk pengiriman September turun 1,63 dolar AS atau 5,88 persen menjadi ditutup pada 26,089 dolar AS per ounce. Platinum untuk pengiriman Oktober turun 23,9 dolar AS atau 2,43 persen menjadi menetap pada 959,1 dolar AS per ounce.

Penerjemah: Apep Suhendar

Pewarta :
Uploader : Ronny
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Komentar