Gubernur ikut hantarkan jenazah Ketua MUI Kalteng ke rumah duka

id Gubernur Kalimantan Tengah,Kalimantan Tengah,Sugianto Sabran,Kalteng,Ketua MUI Kalteng meninggal dunia,KH Anwar Isa,KH Anwar Isa meninggal dunia,Ketua

Gubernur ikut hantarkan jenazah Ketua MUI Kalteng ke rumah duka

Gubernur Kalteng Sugianto Sabran (kedua kanan) ikut menghantarkan jenazah Ketua MUI Kalteng KH Anwar Isa yang meninggal dunia di RSUD Doris Sylvanus Palangka Raya, Rabu (16/9/2020) pagi. ANTARA/HO-Pemprov Kalteng

Palangka Raya (ANTARA) - Gubernur Kalimantan Tengah Sugianto Sabran langsung mendatangi rumah sakit umum Daerah Doris Sylvanus, Kota Palangka Raya, begitu mendapat informasi Ketua Majelis Ulama Indonesia Kalteng KH Anwar Isa meninggal dunia, Rabu (16/9/2020).

Orang nomor satu di provinsi berjuluk Bumi Tambun Bungai-Bumi Pancasila itu bahkan ikut mendampingi keluarga menghantarkan jenazah KH Anwar Isa ke rumah duka di komplek perumahan kampung baru, Kota Palangka Raya.

"Innalillahi Wainnalillahirojiun. Atas nama pribadi dan Pemerintah Provinsi, kami turut berduka atas wafatnya Ketua MUI Kalteng, Ayahanda KH Anwar Isa," kata Sugianto saat berada di ruang ICU RSUD Doris Sylvanus.

Dia pun mengaku sangat kehilangan dengan meninggalnya KH Anwar Isa yang juga Rois Surya PW NU Kalteng tersebut. Sebab, menurut Sugianto, KH Anwar Isa merupakan panutan bagi umat dan masyarakat Kalteng, sekaligus guru bagi dirinya.

"Masyarakat kehilangan sosok beliau yang baik dan guru sekaligus orang tua bagis semua golongan dalam menjaga kerukunan antar umat beragama. Beliau adalah tokoh panutan masyarakat," kata Sugianto.

KH Anwar Isa yang juga imam besar Masjid Nurul Islam tersebut wafat di usia 74 tahun. Sebelum meninggal dunia, almarhum sempat dirawat selama dua minggu di RSUD Doris Sylvanus. Almarhum rencananya dimakamkan di komplek pemakaman Muslim, Bengaris, Kota Palangka Raya, Kamis (17/9/2020).

Sebelum meninggal, Gubernur Kalteng sempat mengunjungi ruangan tempat dirawatnya KH Anwar Isa, Selasa (16/9). 

Baca juga: Gubernur Kalteng pernah ditolak masuk dan dirawat di rumah sakit

Selama hidupnya, selain menjadi pemersatu umat dan juga panutan masyarakat, KH Anwar Isa juga rutin menjadi imam Salat di Masjid Raya Nurul Islam. Namun, berdasarkan penuturan Wahyu Alfian, salah seorang warga kampung baru yang biasa salat di masjid tersebut, KH Anwar Isa dalam sebulan terakhir sudah jarang memimpin shalat.

Dia mengatakan dalam satu bulan terakhir jarang terlihat memimpin shalat karena mengalami sakit dan dirawat di rumah sakit, namun sesekali saat sudah mulai membaik dan pulang ke rumah, almarhum melaksanakan  shalat di  masjid.

"Sebelum beliau masuk rumah sakit, ada beberapa kali ikut shalat berjamaah dan menjadi Imam. Namun setelah itu beliau diketahui sakit dan dirawat di rumah sakit," kata Wahyu Alfian.

Baca juga: Cerdaskan kehidupan berbangsa melalui gerakan 'Kalteng Membaca'

Baca juga: Kalteng per 11 September 2020 sudah tetapkan tanggap darurat banjir

Baca juga: Gubernur Kalteng kerahkan helikopter salurkan bantuan ke korban banjir

Pewarta :
Uploader : Admin 3
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Komentar