Guardiola ungkap penyebab City hancur melawan Leicester

id Guardiola,leicester,Guardiola ungkap penyebab City hancur melawan Leicester

Guardiola ungkap penyebab City hancur melawan Leicester

Soccer Football - Premier League - Manchester City v Leicester City - Etihad Stadium, Manchester, Britain - September 27, 2020 Manchester City manager Pep Guardiola looks dejected at the end of the match Pool via REUTERS/Martin Rickett EDITORIAL USE ONLY. No use with unauthorized audio, video, data, fixture lists, club/league logos or 'live' services. Online in-match use limited to 75 images, no video emulation. No use in betting, games or single club /league/player publications. Please contact your account representative for further details. (Pool via REUTERS/MARTIN RICKETT)

Jakarta (ANTARA) - Tidak sabar setelah disamakan skornya membuat Manchester City luluh lantak 2-5 di kandang sendiri oleh Leicester City yang tampil defensif, ungkap manajer Pep Guardiola seperti dikutip Reuters.

City tampil dominan setelah mantan gelandang Leicester Riyad Mahrez unggul pada menit-menit awal, namun pola permainan mereka kacau setelah Jamie Vardy menyarangkan gol penyama kedudukan dari titik penalti pada menit ke-37.

"Mereka tak ingin bertanding, mereka bertahan jauh ke dalam dan hanya menginginkan serangan balik," kata Guardiola kepada BBC setelah menyaksikan timnya dibobol lima gol yang untuk pertama kalinya terjadi pada laga ke-686 dia sepanjang menukangi City.

"Mereka mencetak gol kali pertama mereka sampai dan total mengemas tiga penalti, jadi itu sulit sekali bagi kami. Gagal menciptakan peluang membuat kami gugup dan cemas," kata Guardiola seperti dikutip Reuters.

Baca juga: Jamie Vardy pimpin Leicester hancurkan Man City 5-2
Baca juga: Guardiola protes klubnya dapat jadwal padat di tengah pandemi COVID-19

Absennya dua striker Sergio Aguero dan Gabriel Jesus karena cedera membuat City seperti macan ompong sekalipun mendominasi penguasaan bola.

Sebaliknya pertahanan mereka rapuh sehingga setiap kali Vardy merangsek maju setiap kali itu pula menciptakan masalah terhadap barisan depan City.

Vardy mencetak dua gol dari penalti dan satu lagi dari finis lewat tumit, sedangkan James Maddison dan Youri Tielemans masing-masing mempersembahkan dua gol terakhir.

Guardiola menyesalkan hilangnya keseimbangan timnya, namun berjanji bangkit setelah City kemasukan lima gol dalam pertandingan liga di kandang sendiri yang terjadi sejak Arsenal mengalahkan mereka 1-5 pada Februari 2003.

"Ini memang hasil yang berat tetapi saya tidak akan menyerah. Saya akan mencari solusi agar tim ini stabil," kata dia.

"Pemain-pemain saya mungkin beranggapan mereka tidak bermain cukup baik setelah kebobolan, tetapi kami pada tahap itu kami sedang mendominasi," sambung dia.

"Masalahnya adalah kami memberikan tekanan ekstra pada diri kami sendiri untuk mencetak gol kedua dan ketiga. Kami harus lebih tenang. Kami harus lebih sabar."
 

Pewarta :
Uploader : Admin Kalteng
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Komentar