Jangan ada yang berpikir untuk mengubah NKRI, kata wapres

id Wakil Presiden Ma'ruf Amin,nkri,wapres sebut Jangan ada yang berpikir untuk mengubah NKRI,wakil presiden

Jangan ada yang berpikir untuk mengubah NKRI, kata wapres

Wakil Presiden Ma'ruf Amin menyampaikan sambutan pada acara Dies Natalis ke-58 Universitas Mataram secara virtual dari rumah dinas wapres di Jakarta, Jumat (2/10/2020). (Asdep Komunikasi dan Informasi Publik (KIP) Setwapres)

Jakarta (ANTARA) - Wakil Presiden Ma'ruf Amin mengingatkan seluruh pihak tidak boleh berpikir sedikit pun untuk mengubah sistem Negara Kesatuan Republik Indonesia (NKRI) karena bentuk negara Republik Indonesia merupakan kesepakatan dari para pendiri bangsa dan sudah final.

"NKRI adalah sebuah kesepakatan para pendiri bangsa, dengan Pancasila sebagai dasarnya, sehingga kita tidak boleh membawa sistem lain selain NKRI. Jangan ada yang berpikir untuk mengubah NKRI, karena NKRI sebagai bentuk negara sudah final," kata Ma'ruf Amin dalam sambutannya pada Dies Natalis ke-58 Universitas Mataram secara virtual dari rumah dinas wapres di Jakarta, Jumat.

Baca juga: Wapres minta seluruh Pemda harus penuhi hak masyarakat atas informasi COVID-19

Menurut Ma'ruf Amin, Pancasila dan NKRI adalah suatu kesepakatan nasional yang harus dijaga oleh semua warga negara Indonesia, yang sering disebut sebagai al miitsaaq al wathani.

Dalam berbagai kesempatan sebagai pembicara di perguruan tinggi, Ma'ruf selalu menekankan pentingnya menanamkan jiwa nasionalisme di kalangan mahasiswa. Menurut dia, sikap nasionalisme dapat menjamin persatuan di tengah kemajemukan bangsa Indonesia.

"Tanamkan juga sikap nasionalisme kepada seluruh mahasiswa kita. Hal ini penting karena bangsa Indonesia adalah bangsa yang majemuk, terdiri atas berbagai suku, agama, dan ras," katanya.

Baca juga: Adly Fairuz bukan cucu kandung Ma'ruf Amin, kata Jubir Wapres

Selain itu, beberapa hal yang penting untuk dimiliki generasi muda bangsa saat ini antara lain terkait pembentukan karakter, moralitas, toleransi, dan kepekaaan sosial.

Hal tersebut, kata Ma'ruf, penting untuk selalu ditanamkan pada para mahasiswa, agar mereka menjadi kaum intelektual yang tidak hanya memiliki ilmu pengetahuan, tetapi juga menjunjung tinggi moralitas dan menghargai kehidupan sosial.

Baca juga: Wapres minta pilkada di tengah pandemi tidak korbankan masyarakat

"Saya selalu mengatakan bahwa dunia tidak akan menjadi lebih baik hanya karena banyaknya orang cerdas; tetapi dunia akan lebih baik karena moralitas dan kohesi sosial yang baik," katanya.

Baca juga: Wapres: Pandemi jangan diperkeruh polemik kehalalan vaksin

Baca juga: Digitalisasi pers dan penyiaran harus segera diwujudkan

Baca juga: Wapres: Perampingan BUMN untuk tingkatkan daya saing global

Pewarta :
Uploader : Admin Kalteng
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Komentar