Dolar melemah karena kekhawatiran pemilu AS

id Dolar melemah,Pemilu AS,Dolar melemah karena kekhawatiran pemilu AS

Dolar melemah karena kekhawatiran pemilu AS

Seorang pembeli menghitung uang Dolar Amerika Serikat yang ditukarnya di gerai penukaran valuta asing, Jakarta, Senin (15/7/2019). Antara Foto

New York (ANTARA) - Dolar sedikit melemah terhadap sekeranjang mata uang utama lainnya pada akhir perdagangan Jumat (Sabtu pagi WIB), di tengah ketidakpastian atas putaran baru stimulus menjelang pemilu AS yang akan datang, dengan greenback akan mencapai penurunan mingguan sekitar satu persen.



Pelaku pasar terus memantau perkembangan mengenai tambahan stimulus virus corona AS, dengan indeks dolar, yang mengukur greenback terhadap enam mata uang utama lainnya, turun 0,19 persen menjadi 92,7741.



Pada akhir perdagangan New York, euro naik menjadi 1,1857 dolar AS dari 1,1817 dolar AS pada sesi sebelumnya, dan pound Inggris melemah menjadi 1,3034 dolar AS dari 1,3077 dolar AS pada sesi sebelumnya. Dolar Australia naik menjadi 0,7134 dolar AS dari 0,7112 dolar AS.



Dolar AS dibeli pada 104,73 yen Jepang, lebih rendah dari 104,87 yen Jepang pada sesi sebelumnya. Dolar AS juga melemah menjadi 0,9044 franc Swiss dari 0,9072 franc Swiss, dan naik menjadi 1,3144 dolar Kanada dari 1,3142 dolar Kanada.



Pedagang menunggu petunjuk lebih lanjut tentang paket bantuan COVID-19 AS yang baru. Ketua Dewan Perwakilan Rakyat AS Nancy Pelosi mengatakan putaran lain bantuan COVID-19 masih dimungkinkan sebelum pemilihan 3 November, tetapi Presiden Donald Trump harus meminta Partai Republik yang enggan ikut serta jika dia menginginkan kesepakatan.



Trump dan Menteri Keuangan Steven Mnuchin membantah bahwa Pelosi akan berkompromi untuk mendapatkan paket bantuan, dengan mengatakan perbedaan signifikan tetap ada antara pemerintahan Republik dan Demokrat.



Presiden AS Donald Trump dan mantan Wakil Presiden Joe Biden pada Kamis malam (22/10/2020) menyalahkan partai masing-masing karena gagal mencapai kesepakatan bantuan COVID-19, ketika keduanya berhadapan dalam debat presiden terakhir sebelum Hari Pemilihan.



"Jika kesepakatan memiliki peluang untuk disahkan sebelum pemilihan, kemungkinan itu akan perlu dilakukan pada akhir minggu sehingga dapat dipilih oleh Senat," kata Kevin Matras, analis di Zacks Investment Research.



Pasar, memperkirakan kemenangan Biden, masih mengharapkan paket stimulus pada akhir tahun, kata Joe Manimbo, analis pasar senior di Western Union Business Solutions, seperti dikutip Reuters.



"Jadi selera risiko telah berada di atas angin minggu ini di tengah harapan untuk stimulus yang berani dan yang telah menahan dolar di belakangnya," katanya.



Penerjemah: Apep Suhendar


Pewarta :
Uploader : Ronny
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Komentar