Google berencana ubah kebijakan untuk cookies

id Google ,cookies google,Google berencana ubah kebijakan untuk cookies

Google berencana ubah kebijakan untuk cookies

Google apps. (REUTERS/DADO RUVIC)

Jakarta (ANTARA) - Regulator kompetisi bisnis Inggris Raya menyatakan mereka mendapatkan komitmen baru dari Alphabet Inc soal perubahan kebijakan cookies di peramban buatan Google.

Regulator Competition and Markets Authority (CMA), dikutip dari Reuters, Jumat, menyelidiki rencana Google untuk menghentikan sejumlah cookies di peramban Chrome karena khawatir bisa mengganggu periklanan digital.

"Kami jelas, bahwa upaya Google untuk melindungi privasi pengguna tidak boleh mengorbankan persaingan," kata pimpinan CMA, Andrea Coscelli.

Baca juga: Ini bocoran tampilan Google Pixel 6A, ringkas dan tanpa 'audio jack'

Google berencana untuk mengubah kebijakan cookies, bernama "privacy sandbox', pada Juni lalu. CMA diizinkan sebagai pengawas.

Menurut Google jika komitmen tersebut diterima, akan berlaku secara global.

CMA mengatakan Google membuat rencana baru untuk mengatasi masalah lainnya dengan membuat aturan untuk mengurangi akses ke alamat IP dan memperjelas batasan internal tentang data yang bisa mereka gunakan.

"Jika diterima, komitmen yang kami dapat dari Google akan mengikat secara legal, mempromosikan kompetisi di pasar digital, membantu melindungi kemampuan penerbit daring untuk mengumpulkan uang melalui iklan serta menjaga privasi pengguna," kata Coscelli.

Google dalam unggahan di blog menyatakan mereka ingin memastikan Privacy Sandbox bisa berkembang dan berjalan untuk seluruh ekosistem.

CMA akan memeriksa komitmen terbaru Google sampai 17 Desember mendatang.

Baca juga: Google Chrome tunda pemblokiran cookie pelacakan hingga 2023

Baca juga: Suara laki-laki misterius muncul di fitur navigasi Google Maps

Baca juga: Google cabut aplikasi 'Android Auto for Phone Screens' di mobil

Pewarta :
Uploader : Admin Kalteng
COPYRIGHT © ANTARA 2021