Ifo: Prospek ekonomi global kian suram, sengketa perdagangan meningkat

id prospek ekonomi global,lembaga riset Ifo,perang dagang

Pekerja di Pelabuhan Qingdao, Provinsi Shandong , China 10 Juni, 2019. REUTERS/Stringer (REUTERS/CHINA STRINGER NETWORK)

Berlin (ANTARA) - Prospek ekonomi telah memburuk di seluruh dunia karena pertikaian perdagangan antara Amerika Serikat dan China meningkat, sebuah survei menunjukkan pada Senin.

Lembaga ekonomi Ifo Jerman mengatakan survei kuartalan di antara hampir 1.200 pakar di lebih dari 110 negara menunjukkan bahwa langkah-langkahnya untuk kondisi saat ini dan ekspektasi ekonomi keduanya memburuk pada kuartal ketiga.

"Para ahli memperkirakan pertumbuhan lebih rendah secara signifikan dalam perdagangan dunia," kata Presiden Ifo Clemens Fuest, seraya menambahkan bahwa ekspektasi perdagangan mencapai titik terendah sejak awal konflik tarif tahun lalu.

"Responden juga memperkirakan konsumsi swasta yang lebih lemah, aktivitas investasi yang lebih rendah, dan penurunan suku bunga jangka pendek dan jangka panjang," kata Fuest.

Presiden AS Donald Trump mengatakan pada Jumat (9/8/2019) bahwa dia tidak siap untuk membuat kesepakatan perdagangan dengan China dan bahkan menyerukan perundingan putaran September dipertanyakan, meningkatkan keraguan baru di pasar keuangan bahwa perselisihan tidak akan berakhir dalam waktu dekat.

Amerika Serikat dan China adalah tujuan ekspor penting bagi pabrikan Jerman, sehingga sengketa tarif antara kedua negara terbesar di dunia ini memiliki dampak besar pada produsen barang Jerman.

Ekonomi Jerman, terbesar di Eropa, secara luas diperkirakan akan mengalami kontraksi pada kuartal kedua, dan indikator sentimen menunjukkan hampir tidak ada perbaikan di kuartal ketiga.

"Kami berada di zona senja dari perlambatan ekonomi yang ditandai dan resesi," kata ekonom Commerzbank Joerg Kraemer.

Kantor Statistik Federal Jerman akan merilis angka produk domestik bruto awal untuk periode April-Juni pada Rabu (14/8/2019). Jajak pendapat Reuters dari analis memperkirakan kontraksi 0,1 persen secara kuartal-ke-kuartal.

Baca juga: IMF: Pertumbuhan perdagangan global kuartal I paling lambat sejak 2012
Baca juga: UE ingatkan kerusakan pertumbuhan ekonomi global akibat perang dagang
Baca juga: Perang dagang AS-China mendidih

Pewarta : Apep Suhendar
Editor: Subagyo
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Komentar