India berencana berikan kelonggaran di Kashmir

id Kashmir, India,Kashmir Times

Seorang pria Muslim meninggalkan mesjid setelah melakukan ibadah solat Jumat saat anggota pasukan keamanan India berjaga saat pemberlakuan pembatasan menyusul pencabutan status konstitusional khusus untuk Kashmir oleh pemerintah India, di Jammu, Jumat (9/8/2019). REUTERS/Mukesh Gupta/wsj/cfo

New Delhi (ANTARA) - Pemerintah India akan mencabut pembatasan pengerahan massa dan jaringan komunikasi di Kashmir dalam beberapa hari ke depan, kata pemerintah pada Jumat, menanggapi kritikan terhadap penindasan ketat di wilayah bersengketa selama bertahun-tahun.

Jaringan internet serta telepon terputus dan perkumpulan publik dilarang di Kashmir pada Agustus ini tepat sebelum New Delhi mencabut status otonomi wilayah mayoritas Muslim tersebut di bawah konstitusi India untuk menghadang aksi protes massa.

Pengisolasian Lembah Kashmir, rumah bagi hampir tujuh juta orang, menuai banyak kritikan dan pada Jumat Mahkamah Agung India mendengarkan petisi dari salah satu editor surat kabar, yang berupaya memulihkan jaringan komunikasi sehingga para jurnalis dapat kembali bekerja.

Editor eksekutif Kashmir Times, Anuradha Bhasin mengatakan kepada awak media di depan pengadilan bahwa ia tak dapat menghubungi anak buahnya lantaran jaringan telepon, baik telepon seluler maupun telepon rumah serta internet terputus.

Pengacara pemerintah, Tushar Mehta, mengatakan kepada pengadilan pasukan keamanan sedang meninjau kembali situasi tersebut dan berencana untuk mencabut pembatasan dalam "beberapa hari ke depan".

Sumber:Reuters

Baca juga: Ribuan orang berunjuk rasa di Inggris terkait Kashmir
Baca juga: Ribuan warga di Inggris gelar aksi protes di depan Komisi Tinggi India


 

Pewarta : Asri Mayang Sari
Editor: Atman Ahdiat
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Komentar