Pemuda Muhammadiyah: Saatnya tetapkan karhutla bencana nasional

id karhutla,pemuda muhammadiyah

Ketua Umum Pimpinan Pusat Pemuda Muhammadiyah Sunanto (kiri) dalam jumpa pers Liga Hizbul Wathan (HW) 2019 di Jakarta, Kamis (8/8/2019). ANTARA/Anom Prihantoro

Jakarta (ANTARA) - Ketua Umum Pemuda Muhammadiyah Sunanto mendesak pemerintah menetapkan musibah kebakaran hutan dan lahan sebagai bencana asap nasional.

"Pusat perlu mengambil alih penanggulangan bencana asap karena pemerintah daerah belum serius merespon bencana asap," kata Cak Nanto dalam siaran pers yang diterima di Jakarta, Selasa.
Baca juga: Presiden tegur Pemda Riau, Mendagri: Kada harus punya tanggung jawab

Dia mengatakan setiap unsur pemerintah agar berkoordinasi dengan pihak terkait untuk memadamkan api karhutla di Riau dan Kalimatan Tengah.

Cak Nanto juga mendesak agar semakin banyak disediakan rumah aman dari asap bagi warga dengan standar yang baik seperti adanya ketersediaan oksigen dan vitamin serta obat-obatan.

Bagi rumah sakit negara, kata dia, agar menyediakan obat-obatan gratis, vitamin dan keperluan medis lainnya tanpa biaya hingga tingkat kecamatan/desa bagi korban asap.
Baca juga: Anggota DPRD Riau desak musibah asap jadi bencana nasional

Tidak kalah penting, lanjut dia, pemerintah untuk meninjau ulang bahkan jika diperlukan pencabutan ijin konsesi perusahaan pelaku pembakaran hutan dan lahan.

"Mendesak Kapolri dan penegak hukum lainnya untuk mengusut tuntas dan menegakkan hukum seadil-adilnya kepada pelaku pembakaran hutan khususnya di lahan konsesi korporasi," katanya.

Cak Nanto juga meminta unsur Pemuda Muhammadiyah se-Indonesia untuk berkontribusi memberikan pertolongan bagi korban asap dengan berkoordinasi dengan MDMC Muhammadiyah dan pihak-pihak yang terkait.
Baca juga: Bencana asap - 5.931 warga Palangka Raya terserang ISPA

Pewarta : Anom Prihantoro
Editor: Muhammad Yusuf
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Komentar