Menteri PUPR akui sering ditelpon Jokowi tengah malam

id Menteri Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat, Basuki Hadimuljono, presiden jokowi, presiden Joko Widodo

Menteri Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat Basuki Hadimuljono ditemui di halaman Istana Negara, Jakarta pada Jumat (18/10/2019). (Bayu Prasetyo)

Jakarta (ANTARA) - Presiden Joko Widodo dalam sambutannya mengaku sering menelpon menteri-menterinya tengah malam, dan hal itu diakui oleh Menteri Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat (PUPR) Basuki Hadimuljono.

"Iya kalau malam, kalau ada masalah misalnya ada bencana alam dimana, itu malamnya telepon besok kesana," kata Basuki ditemui di Istana Negara, Jakarta, Jumat.

Baca juga: Menteri PUPR: Kabinet selanjutnya harus imbangi kecepatan Presiden

Menurut Basuki, Presiden Jokowi merupakan tokoh yang inovatif, luar biasa, dan kerap insidental.

Menteri PUPR menjelaskan Presiden Jokowi tidak ingin terikat dengan keprotokoleran dan rutinitas.

Baca juga: Kementerian PU siapkan desain ibu kota baru

Jika ada hal yang mendesak dan perlu untuk segera dibenahi, Presiden Jokowi tidak segan untuk segera "action" menghubungi menteri terkait.

"Saya tahu, kalau saya nggak bisa, saya bilang nggak bisa, karena beliau punya mata dan telinga yang jauh lebih banyak dibanding mata dan telinga saya," kata Basuki.

Baca juga: Pemerintah bahas tindak lanjut pembangunan daerah

Selain itu, Basuki mengungkap pekerjaan rumah yang besar ke depan adalah pembangunan ibu kota baru serta penyediaan air bersih, sanitasi, dan perumahan.

"Jadi ada target yang baru-baru lagi. Tapi yang tiga ini jadi prioritas lebih menurut saya," kata Basuki.

Basuki juga menyarankan menteri dalam Kabinet Kerja jilid dua nanti harus dapat mengimbangi kecepatan kerja Presiden Joko Widodo.

Menurut dia, tantangan besar menjadi menteri dalam Kabinet Kerja adalah kecepatan dan kualitas yang harus presisi.

Pewarta : Bayu Prasetyo
Editor: Bambang Sutopo Hadi
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Komentar