Mengembalikan Mentok sebagai sentra kain cual

id Cual mentok,Identitas babel

Magdalena, salah satu perajin tenun cual Mentok. (ANTARA/Donatus D.P)

Mentok, Babel (ANTARA) - Pada tahun 1700-an, kemasyhuran kain cual Mentok yang memiliki kehalusan tenunan, keindahan motif dipadu dengan warna dan bahan yang tidak mudah luntur cukup terkenal hingga Negeri Johor, Malaka, Sumatera, Jawa dan daerah lain.

Keindahan wastra (kain tradisional Indonesia yang memiliki makna dan simbol tersendiri) dengan motif bersusun dengan hiasan ragam bentuk motif hasil stilasi flora dan fauna yang berpadu kehalusan teknik tenunan membuat kain cual Mentok banyak disukai kalangan bangsawan hingga mancanegara.

Kualitas kain berbahan pilihan benang katun halus dengan tambahan penggunaan benang emas yang dicungkit semakin terlihat elok menawan.

Kain cual Mentok diproduksi terbatas karena hanya ditenun para perempuan kaum bangsawan dan sebagian besar difungsikan untuk kepentingan pribadi, diturunkan ke anak cucu atau menjadi bagian dari barang hantaran lamaran pernikahan dan tanda mata persahabatan dengan para bangsawan atau kerabat di luar negeri.

Kebiasaan menenun kain cual dari kalangan bangsawan di Mentok terbukti dengan adanya Kampung Patemoen di Kelurahan Tanjung, konon di kampung itu dahulu menjadi sentra tenun cual Mentok.

Para perempuan bangsawan mengisi waktu dengan menenun kain yang dikerjakan di ruang bawah rumah kayu berbentuk panggung.

"Pada masa itu, meskipun tidak banyak yang diperdagangkan, namun kain cual Mentok cukup terkenal karena elok dipandang dan nyaman dipakai," kata Sekretaris Dinas Pariwisata dan Kebudayaan Kabupaten Bangka Barat, Bambang Haryo Suseno.

Era kejayaan cual Mentok berangsur meredup pada masa Kemerdekaan seiring dengan gerak modernisasi di berbagai sektor atas nama pembangunan demi meningkatkan peradaban masyarakat tradisional.

Desakan arus serba mesin diperparah dengan gagasan dan gerak politik di Indonesia, terutama pada masa Orde Baru yang menjadikan Jawa sebagai simbol budaya bangsa Indonesia.

Baca juga: Cual Mentok, potensi ekonomi berbasis budaya

Baca juga: Yanti Adeni kenalkan kain Cual di ISEF 2019


Menggali lagi

Situasi itu memberikan pengaruh cukup besar terhadap perkembangan cual Mentok karena upaya pemerintah dalam menyebarluaskan pengaruh batik Jawa sangat masif hingga ke seluruh pelosok negeri.

"Pada 2018 kami mencoba menggali informasi keberadaan cual lama dan di Mentok yang dahulu menjadi pusat produksi cual hanya ditemukan tidak lebih dari 10 lembar kain berumur lebih dari 100 tahun, bermacam ukuran dan motif," kata Bambang.

Aktivitas menenun sebagai salah satu identitas budaya lokal seolah hilang ditelan bumi, dan baru terlihat kembali setelah Bangka Belitung melepaskan diri dari Provinsi Sumatera Selatan, pada 2003.

"Inventarisasi sudah kami lakukan agar lebih mudah dalam upaya pelestarian kekayaan budaya tersebut," kata Bambang yang pada 2019 berhasil menulis buku Ragam Hias Kain Cual Mentok yang diterbitkan Dinas Kebudayaan dan Pariwisata Provinsi Babel tersebut.

Upaya pelestarian kekayaan budaya lokal dilakukan dengan berbagai cara, antara lain dengan pengumpulan data dan pendokumentasian yang dibarengi penyusunan dokumen untuk memudahkan langkah-langkah strategis yang akan diambil untuk membumikan kembali kain cual Mentok di tanah kelahirannya.

Dinas Koperasi, UKM dan Perindustrian Kabupaten Bangka Barat bekerja sama dengan pengurus Dewan Kerajinan Nasional Daerah (Dekranasda) kabupaten setempat juga bergerak untuk memproduksi lagi salah satu identitas lokal tersebut.

"Dalam beberapa tahun terakhir kami melakukan pendampingan kepada pelaku usaha tenun agar memroduksi cual khas Mentok," kata Kepala Bidang Perindustrian Dinas Koperasi UKM dan Perindustrian Kabupaten Bangka Barat, Agus Setyadi.

Pada awalnya hanya ada satu perajin tenun di Mentok, dan meskipun belum berjalan dengan baik karena memproduksi kain berdasarkan pesanan, namun pihaknya secara terus menerus melakukan pendekatan dan pendampingan agar perajin bisa termotivasi memroduksi kain lokal.

"Dari satu orang pelaku tersebut akhirnya bisa membentuk kelompok yang beranggotakan sekitar 20 orang, mereka terus kami dorong agar semakin terampil menenun," katanya.

Baca juga: Kain cual khas Babel didukung masuki pasar ekspor

Baca juga: Sonia Fergina Putri Indonesia diharapkan angkat nama tenun khas Babel


Bantu pemasaran

Selain melakukan pendampingan, Pemkab bersama Dekranasda Kabupaten Bangka Barat juga membantu pemasaran dengan pola promosi melalui pameran dan media sosial agar produk perajin lokal semakin dikenal para pecinta kain Nusantara dan pasar internasional.

"Awalnya memang berat untuk bersaing, namun sekarang sudah berjalan, konsumen langsung memesan atau datang langsung ke perajin," katanya.

Dengan geliat yang sudah berjalan, berbagai pola bantuan modal usaha juga dilakukan, baik oleh pemkab maupun menggandeng perusahaan swasta dan BUMN agar kerajinan tenun bisa berjalan dan semakin berkembang.

"Dalam beberapa tahun terakhir sudah terasa perkembangannya, bahkan saat ini di Mentok sudah terbentuk tiga kelompok perajin tenun dan salah satunya sudah mendapatkan bantuan pembinaan dan pendampingan khusus dari Bank Indonesia," katanya.

Menurut Agus Setyadi, pola pelestarian cual sudah berjalan menggembirakan dan akan terus didorong agar semakin berkembang dan mampu bersaing dengan produk sejenis dari luar daerah.

"Kami mengakui produk perajin lokal masih cukup mahal harganya dan hanya mampu dijangkau kalangan menengah ke atas, sementara segmen pasar menengah ke bawah juga perlu mendapatkan perhatian karena peluang cukup besar," katanya.

Untuk menjangkau pasar tersebut, kata dia, perlu adanya inovasi pola pengerjaan, pola desain kreasi kekinian dan kebutuhan akan fungsi kain yang bisa lebih diminati kaum muda.

"Untuk produk konvensional, para perajin hanya membuat kain ukuran dua meteran dan selendang yang harganya paling murah Rp3,2 juta," katanya.

Dengan harga semahal itu, akan sangat sulit menjangkau pasar besar dari kalangan muda millenial, dan dikhawatirkan akan berdampak pada jumlah peminat semakin turun dan kembali menghilang dari pasar.

Geliat produksi yang sudah terbangun selama beberapa tahun terakhir perlu terus dijaga agar semakin berkembang dan jumlah pesanan semakin banyak sehingga memberikan manfaat untuk meningkatkan kesejahteraan para pelaku usaha tenun.

"Kami akan mencoba mendorong dua kelompok yang baru terbentuk untuk membuat produk dengan harga jual lebih murah dengan ukuran yang disesuaikan dan kreasi motif sederhana untuk menekan biaya produksi," katanya.

Selain inovasi desain kreatif dengan tetap mempertimbangkan motif lama, pihaknya juga akan memaksimalkan ketersediaan alat tenun bukan mesin (ATBM) untuk mendukung produksi.

Baca juga: Sonia diusulkan pakai tenun cual di ajang Miss Universe

Baca juga: Permaisuri Malaysia kunjungi pameran kain tradisional di Yogyakarta


Hak paten

Seiring perkembangan produksi kain cual Mentok, pelaku usaha juga perlu diberikan pemahaman terkait hak atas kekayaan intelektual terhadap desain atau ragam hias yang dibuat agar tidak ditiru perajin lain dari luar daerah.

"Perlindungan ini penting karena sampai saat ini sebagian besar bahan, bahkan motif celup benang untuk cual masih dipasok dari Palembang," kata Bambang Haryo Suseno.

Menurut dia, pola industri demikian cukup rentan terhadap pemalsuan dan serbuan produk sejenis dari daerah lain pada saat permintaan pasar meningkat.

"Kalau perlu seluruh desain ragam hias cual Mentok dipatenkan agar tidak dijiplak perajin lain. Kami siap bantu," katanya.

Tingginya semangat pemerintah dan para pegiat budaya di daerah itu untuk membangkitkan kembali kain cual Mentok sebagai salah satu identitas lokal diharapkan memberi motivasi bagi para perajin.

Beberapa waktu lalu, Ketua Dekranasda Kabupaten Bangka Barat, Evi Astura Markus yang sempat berkunjung langsung ke kelompok perajin tenun Cempaka, juga mengharapkan hal serupa.

"Kami akan terus bersinergi dengan kelompok perajin tenun cual agar mereka tetap semangat, pantang menyerah sehingga usaha ini bisa terus berkembang dan dapat dikenal luas sebagai daya tarik para wisatawan asing maupun lokal," kata Evi.

Pola sinergi lintas sektor diharapkan bisa menjawab tantangan dan persaingan industri yang semakin ketat, kain cual sebagai cermin budaya masyarakat Mentok bahkan dalam perkembangannya menjadi identitas Negeri Serumpun Sebalai perlu terus didorong agar menjadi tuan rumah di negeri sendiri dan dirasakan keberadaannya.*

Baca juga: Motif kain tradisional ini dijadikan desain BSG Debit

Baca juga: Ambun Suri sang penjaga Bordir Krancang Minangkabau

Pewarta : Donatus Dasapurna Putranta
Editor: Erafzon Saptiyulda AS
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Komentar