Pakar: tiga hal fundamental agar sukses kendalikan COVID-19

id Rektor UAA Hamam Hadi

Guru Besar Fakultas Kedokteran UGM yang juga Rektor Universitas Alma Ata Yogyakarta Prof Hamam Hadi. ANTARA/HO-Humas UAA Yogyakarta/am.

Bantul (ANTARA) - Pakar Epidemiologi Universitas Alma Ata Yogyakarta Profesor Hamam Hadi menyatakan ada tiga hal fundamental yang harus dipenuhi dan dilakukan pemerintah Indonesia sebagai syarat sukses dalam mengendalikan penyebaran penularan wabah virus corona baru atau COVID-19.

"Belajar dari riwayat beberapa negara yang sukses dalam pengendalian COVID-19, apapun caranya yang dipakai, lockdown, rapid test atau apapun namanya, ada tiga fundamental yang harus dipenuhi sebagai syarat sukses," kata Hamam Hadi dalam keterangan tertulis kepada wartawan di Yogyakarta, Kamis.

Menurut dia, fundamental pertama adalah keseriusan. Pemerintah perlu memperbaiki fundamental keseriusan ini yang masih banyak kekurangan, kurang cepatnya rapid test (RT PCR), kurangnya APD, kurangnya pengakuan dan penghargaan terhadap tenaga medis, paramedis, dan pejuang garda depan lainnya adalah sebagian di antaranya.

Baca juga: Presiden perintahkan tatanan kenormalan baru segera disosialisasikan

Fundamental kedua adalah kedisiplinan. Karena kedisiplinan dalam pelaksanaan Pembatasan Sosial Berskala Besar (PSBB) selama ini jauh dari nilai keseriusan, jika fundamental keseriusan masih kurang, maka fundamental kedisiplinan masih lebih buruk lagi.

"Baik pemerintah maupun masyarakat sama-sama kurang disiplin. Ini bisa dilihat dari banyaknya aturan yang tumpang tindih, ego sektoral yang tampak, kebijakan pusat yang kerap kali membingungkan pemerintah daerah, kebijakan yang kurang konsisten adalah di antaranya," katanya.

Disamping itu, lanjut dia, kedisiplinan masyarakat Indonesia juga rendah terutama dalam dua-tiga minggu terakhir ini. Kesadaran untuk tinggal di rumah, tidak berkerumun, dan selalu pakai masker jika keluar rumah seolah sudah luntur, sedangkan kesadaran untuk tidak mudik sudah tidak terkendalikan.

"Ini semua menunjukkan bahwa kedisiplinan kita sebagai bangsa masih sangat rendah dibandingkan bangsa-bangsa lain yang sukses mengendalikan COVID-19," kata Rektor Universitas Alma Ata (UAA) Yogyakarta itu.

Baca juga: Presiden tinjau penerapan standar normal baru di sarana niaga Bekasi

Fundamental ketiga adalah ketegasan. Berlaku tegas dalam menegakkan aturan PSBB dan aturan terkait lainnya adalah tugas pemerintah dan aparatnya mulai dari pusat sampai tingkat rukun tetangga (RT).

"Sayangnya kita sulit membuktikan adanya ketegasan yang dijalankan secara konsisten selama pelaksanaan PSBB. Tidak heran jika hal ini menumbuhkan ketidak-disiplinan dalam berbagai bentuk, sehingga tidak sedikit masyarakat justru berpersepsi bahwa PSBB di Indonesia adalah PSBB bohong-bohongan, basa-basi dan sebagainya," katanya.

Hamam Hadi kemudian menjelaskan bahwa negara-negara lain seperti China, Vietnam dan Malaysia berhasil karena ada keseriusan dan kedisiplinan yang memadai karena dikawal dengan ketegasan yang tinggi dalam pengendalian virus COVID-19.

"Sementara Taiwan, Korea Selatan, dan Selandia Baru bisa berhasil karena adanya keseriusan dan kedisiplinan masyarakat yang sangat tinggi tanpa membutuhkan ketegasan yang berlebihan tetapi cukup memadai," katanya.

Baca juga: Warga memadati Masjid Raya Medan untuk Shalat Idul Fitri

Pewarta : Hery Sidik
Editor: Rolex Malaha
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Komentar