Direktur BSSN imbau masyarakat tidak sembarang cerita di ruang siber

id BSSN,imbau,jangan sembarang cerita,media sosial

Tangkapan layar saat Direktur Deteksi Ancaman Badan Siber dan Sandi Negara (BSSN) Sulistyo (atas) menjelaskan perihal tips menghindari rekayasa sosial (social engineering) saat diskusi dalam jaringan Youtube Cyberthreat ID, Selasa (9/6/2020). (ANTARA/ Abdu Faisal)

Jakarta (ANTARA) - Direktur Deteksi Ancaman Badan Siber dan Sandi Negara (BSSN) Sulistyo mengimbau masyarakat agar tidak sembarang bercerita tentang apapun di ruang siber/ruang digital.

Hal itu karena jika dikumpulkan, informasi pribadi pun dapat dianalisis sehingga dijadikan pengetahuan yang dapat disalurkan untuk berbagai kepentingan, baik kepentingan bisnis maupun kepentingan lain yang mungkin melanggar hukum.

Baca juga: Direktur BSSN: Jadi pendengar yang baik cegah tertipu rekayasa sosial

"Kita (masyarakat Indonesia) ini terlalu gampang mengumbar informasi tentang diri kita, tentang keluarga kita, tentang kelompok kita di media sosial. Jadi gampang banget kalau mau memetakan (profiling) diri orang," kata Sulistyo dalam diskusi dengan tema "Intelijen di Era Digital" yang ditayangkan di akun Youtube, Selasa.

Sulistyo mengatakan bahwa edukasi terhadap apa-apa yang boleh dibagikan di ruang digital menjadi poin penting dari keamanan siber.

Baca juga: Direktur BSSN bilang tak ada pengawas praktik intelijen di ruang siber

Untuk itu, dia ingin setiap orang memahami bahwa informasi pribadi pun, jika dikumpulkan, masih dapat dijadikan sebuah pengetahuan tentang banyak hal.

Sebab, intelijen memiliki kemampuan memanfaatkan kumpulan informasi-informasi pribadi yang dibagikan di media sosial.

Baca juga: BSSN pastikan perlindungan keamanan data pribadi WNI

Bahkan, menurut dia, sebenarnya seseorang yang bukan intelijen pun bisa mendidik dirinya sendiri agar menjadi private investigator (intelijen mandiri) karena orang Indonesia gampang sekali membagikan informasi.

"Apa aja diceritain, itu bisa digunakan," kata Sulistyo.

Pewarta : Abdu Faisal
Editor: Bambang Sutopo Hadi
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Komentar