Pembebasan lahan Depo MRT di Ancol akan mulai dilakukan tahun 2021

id MRT Jakarta,Ancol,Pembebasan Lahan,Depo Fase II

Rangkaian kereta MRT dan sejumlah kendaraan melintas di kawasan Fatmawati, Jakarta Selatan, Jumat (10/4/2020). Pemprov DKI Jakarta mulai memberlakukan Pembatasan Sosial Berskala Besar (PSBB) selama 14 hari dimulai pada 10 April hingga 23 April 2020. (ANTARA FOTO/SIGID KURNIAWAN)

Jakarta (ANTARA) - Manajemen PT Mass Rapid Transit (MRT) Jakarta menyatakan pembebasan lahan untuk keperluan depo seluas 20 hektare di Ancol Barat, Jakarta Utara, dengan nilai sekitar Rp1,5 triliun, akan mulai dilakukan pada 2021 mendatang.

Pembebasan lahan yang berbarengan dengan pembangunan trase II-B jurusan Kota-Ancol ini sesungguhnya direncanakan dilakukan pada 2020, namun harus ditunda akibat direalokasi untuk penanganan COVID-19.

"Rencana tahun depan (pembebasan lahan) karena tahun ini bisa dikatakan tidak ada pendanaan dari Pemprov," kata Direktur Utama PT MRT Jakarta William Sabandar saat dihubungi di Jakarta, Kamis.

Baca juga: Penumpang MRT April-Mei turun tajam imbas COVID-19

Sebelumnya dalam rapat bersama Komisi B DPRD DKI Jakarta, Rabu (9/7), William mengatakan dana untuk pembebasan lahan pembangunan depo untuk jalur fase II tersebut yang telah melalui studi kelaikan (feasibility study/FS), diharapkan oleh pihak MRT, segera bisa dikucurkan.

Karena, lanjut William, pemberi pinjaman yakni Badan Kerja Sama Internasional Jepang atau Japan International Cooperation Agency (JICA), akan melakukan pengecekan progres pembangunan lahan depo pada November 2020 mendatang.

Baca juga: Arus kendaraan pribadi saat PSBB Transisi hampir capai kondisi normal

JICA juga mewajibkan MRT Jakarta supaya memiliki lahan depo untuk pembangunan MRT fase II di trase II-B. Sehingga proyek pembangunan MRT trase II-B bisa dikerjakan ketika proyek trase II-A jurusan Bundaran Hotel Indonesia (HI)-Kota selesai dikerjakan.

"JICA akan menurunkan tim atas pertimbangan pemerintah Indonesia untuk menghitung (pinjaman), dan kira-kira apakah depo sudah dibebasin atau belum. Kepastian tentang depo itu pada bulan November," ucapnya.

Baca juga: Empat pengelola transportasi publik integrasikan pembayaran

Menurut William, keberadaan depo di Ancol Barat akan memuluskan pinjaman MRT Jakarta untuk pembangunan jalur di trase II-B.

Sebetulnya, anggaran Rp22,5 triliun dari proyek trase II-A, dapat digunakan untuk pembangunan depo di Ancol Barat, dengan skala kecil.

"Dari Rp22,5 triliun kami baru bisa bikin depo sedikit di Jakarta utara, tapi untuk pembangunan jalurnya ini belum. Kami akan minta didanai juga oleh JICA," ujarnya.

Saat ini, MRT Jakarta telah melanjutkan proyek trase II-A pada 15 Juni 2020 lalu. Proyek yang juga dari pinjaman JICA itu sempat tertunda karena adanya wabah COVID-19 yang melanda ibu kota sejak Februari 2020 lalu.

"Proyek trase II-A sudah jalan di Monas dan kawasan Thamrin, tapi saya berpesan jangan terlalu keras biar nggak ganggu traffic (lalu lintas)," ucapnya.

Pewarta : Ricky Prayoga
Editor: Ganet Dirgantara
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Komentar