Pedagang alkes rapid test Pasar Pramuka masih beradaptasi harga resmi

id harga rapid test, Jakarta, Pasar Pramuka,biaya rapid test

Pekerja kantoran di salah satu perusahaan swasta di Jakarta, Yohanes Martin, memperlihatkan kwitansi pembayaran tarif layanan rapid test di Rumah Sakit PGI Cikini, Jakarta Pusat, Kamis (9/7/2020). ANTARA/Andi Firdaus/am.

Jakarta (ANTARA) - Pedagang alat kesehatan rapid test di Pasar Pramuka, Jakarta Timur, masih memerlukan waktu untuk beradaptasi dengan penetapan harga yang diberlakukan pemerintah atas produk alat rapid test COVID-19.

"Paling 10 sampai 15 dari total 240 toko di Pasar Pramuka yang saat ini menjual alat uji cepat, tapi produk yang mereka jual sudah ada lebih dulu dari ketetapan pemerintah terkait harga," kata Ketua Asosiasi Pedagang Pasar Pramuka, Edy Haryanto, yang dihubungi melalui sambungan telepon di Jakarta, Kamis.

Kementerian Kesehatan (Kemenkes) telah menetapkan batas tarif tertinggi bagi alat rapid test antibodi untuk COVID-19 seharga Rp150 ribu per alat.

Harga itu diatur dalam Surat Edaran Nomor HK.02.02/I/2875/2020 tentang Batasan Tarif Tertinggi Rapid Test Antibodi yang ditandatangani oleh Direktur Jenderal Pelayanan Kesehatan Bambang Wibowo pada Senin (6/7).

Edy mengatakan pemerintah sudah cukup bijaksana menetapkan harga patokan alat rapid test sehingga spekulan tidak bisa mempermainkan harga pasaran.

Baca juga: Abbott datangkan alat tes identifikasi untuk antibodi COVID-19

Ketiadaan batas harga, kata Edy, kerap menjadikan pedagang sebagai korban, seolah-olah menjual harga tinggi kepada konsumen.

"Saya apresiasi, kebijakan pemerintah ini sudah cukup bagus," katanya.

Menurut Edy produk alat tes cepat COVID-19 di Pasar Pramuka saat ini masih bervariasi antara Rp120 ribu hingga Rp200 ribuan per alat.

Baca juga: The Jakarta Post lokasi kedelapan pelaksanaan "rapid test" ANTARA
 

Produk yang dijual mayoritas dibuat di China dan Korea yang distok sejak Maret hingga Juni 2020.

Selain dijual secara langsung melalui toko di pasar, pedagang juga menawarkan alat tersebut melalui aplikasi online.

Edy menambahkan pedagang saat ini perlu waktu yang tepat untuk menyesuaikan harga sehingga ketetapan pemerintah tidak bisa dipaksakan dalam waktu dekat.

Baca juga: RIB selenggarakan uji rapid dan swab bagi seribu warga Cilincing

"Sementara ini masih bervariasi harganya. Informasi ini datang belakangan setelah kawan-kawan punya produk. Tentu kita harus hargai para pemilik stok untuk bisa jual produk awal di atas harga yang ditetapkan pemerintah," katanya.

Sebagai pengurus asosiasi pedagang, Edy juga berpartisipasi aktif mensosialisasikan penetapan harga oleh pemerintah.

"Sekarang masih adaptasi dengan harga. Paling sepekan atau dua pekan ke depan harganya sudah bisa sesuai dengan ketetapan pemerintah," katanya.


Pewarta : Andi Firdaus
Editor: Ganet Dirgantara
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Komentar