Dinkes Kalbar koordinasi dengan polisi cari pasien COVID-19 yang kabur

id dinkes kalbar,pasien COVID-19,pasien kabur,positif

Gubernur Kalbar Sutarmidji (kiri) didampingi Kepala Dinas Kesehatan Provinsi Kalbar dr Harisson (kedua kiri) saat berbicara dengan satu dari 24 pasien positif yang telah sembuh dari COVID-19 di acara pelepasan kepulangan mereka di Pontianak, Kalimantan Barat, Kamis (4/6/2020). ANTARA FOTO/Jessica Helena Wuysang/nz

Pontianak (ANTARA) - Kepala Dinas Kesehatan Kalimantan Barat Harisson mengatakan saat ini pihaknya tengah meningkatkan koordinasi dengan Dinkes Kota Pontianak dan pihak Polresta untuk mencari satu pasein COVID-19 asal Jombang yang kabur saat akan diisolasi.

"Salah satu pasien asal Jombang tersebut berada di salah satu hotel di Kota Pontianak. Namun saat pihak Dinkes meminta untuk segera ke rumah isolasi yang ada di Pontianak, ternyata pasien tersebut mematikan seluruh alat komunikasinya dan melarikan diri," kata Harisson di Pontianak, Selasa.

Dia menjelaskan, pihaknya sudah berusaha untuk menghubungi pasien tersebut lewat HP dan dijawab sehingga pihaknya minta pasien itu untuk ke Rusunawa di Kota Pontianak untuk diisolasi.

Baca juga: Pasien positif COVID-19 di Kota Sorong kabur dari rumah sakit

"Sesuai dengan jam yang kita tentukan dia tidak datang-datang, ditelpon kembali HP-nya dimatikan. Kami dengan petugas Polri dan Kepala Dinkes Kota ke penginapan yang bersangkutan ternyata dia sudah ke luar dari hotel tempat dia menginap," tuturnya.

Dinas Kesehatan Provinsi Kalbar sebelumnya melakukan tes cepat terhadap penumpang pesawat dengan penerbangan asal Surabaya menuju Pontianak dan menemukan dua orang reaktif COVID-19 pada tanggal 1 Agustus lalu.

Hasilnya, terdapat penumpang yang reaktif sehingga dilakukan tes lanjutan dengan swab PCR. Dari hasil swab tersebut, terdapat dua orang penumpang yang terkonfirmasi positif COVID-19.

Baca juga: RSD Wisma Atlet klarifikasi soal pasien yang dikabarkan kabur

"Dua orang yang reaktif itu, satu beralamat di Kubu Raya dan satu lagi warga Jombang, Jawa Timur dan menginap di salah satu hotel di Kota Pontianak," tuturnya.

Harisson menambahkan, untuk satu pasien yang berasal dari Kubu Raya sudah dilakukan isolasi oleh Dinas Kesehatan Kubu Raya. Sementara satu pasien asal Jombang, melarikan diri dan belum diketahui keberadaannya.

"Kita sudah berkoordinasi dengan pihak kepolisian untuk mencari warga bersangkutan. Sementara untuk penginapan tempat si pasien singgah sudah dilakukan penyemprotan disinfektan dan kita melakukan penelusuran dari kontak dengan siapa saja, pasien yang kabur tersebut," kata Harisson.

Baca juga: Pasien COVID-19 kabur di Lombok Barat berhasil dijemput kembali
Baca juga: RSSA Malang beri penjelasan terkait pasien COVID-19 berusaha kabur
Baca juga: Dua pasien COVID-19 di Palu yang kabur berhasil pulang ke kampungnya

Pewarta : Rendra Oxtora
Editor: Triono Subagyo
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Komentar