Polda Sumut gagalkan peredaran 850 kilogram sabu sepanjang 2020

id Polda Sumut,Berita Sumut

Polda Sumut gagalkan peredaran 850 kilogram sabu sepanjang 2020

Kapolda Sumut Irjen Pol Martuani Sormin saat konferensi pers di Mako Brimob Polda Sumut, Jalan KH Wahid Hasyim Medan, Rabu. (ANTARA/HO)

Medan (ANTARA) - Kepolisian Daerah (Polda) Sumatera Utara (Sumut) dan jajarannya berhasil menggagalkan 850 kilogram narkoba jenis sabu-sabu sepanjang Tahun 2020.
 
"Setiap minggu dan hingga hari ini untuk detail perkara hampir 850 kilogram sabu sudah kami lakukan penindakan," kata Kapolda Sumut Irjen Pol Martuani Sormin saat konferensi pers di Mako Brimob Polda Sumut, Jalan KH Wahid Hasyim Medan, Rabu.
 
Ia mengaku selama menjabat sebagai Kapolda Sumut, tantangan terbesar adalah memberantas para pelaku tindak pidana narkotika.

Baca juga: Polda Sumut pecat 53 polisi sepanjang 2020
 
Menurut dia, faktor yang mempengaruhi maraknya peredaran narkotika di Sumut, yakni letak geografis Sumut yang sangat ideal untuk lintasan perdagangan narkotika.
 
"Mulai di pantai timur, perbatasan Aceh Timur sampai di perbatasan Riau, Rokan Hilir. Luas dan panjangnya garis pantai ini juga menyulitkan di dalam penindakan kejahatan narkotika. Kemudian menggunakan jalur darat lintasan dari Aceh untuk ke tempat lain," katanya.

Baca juga: Polda Sumut ungkap jaringan narkoba disembunyikan dalam sepatu
 
Faktor lainnya, katanya, yakni modus yang digunakan para pengedar narkoba serta jaringan peredaran yang bersifat rapi atau dikenal dengan istilah jaringan terputus.
 
"Kemudian para orang tua dari keluarga korban penyalahgunaan narkotika belum memiliki kesadaran untuk melaporkan tentang putra-putrinya yang menjadi korban tentang penyalahgunaan narkotika. Bahkan orang tua menyadari bahwa ini adalah aib, jadi diam-diam saja tidak diobati. Padahal korban penyalahgunaan narkotika harus direhabilitasi," katanya.

Baca juga: Polisi ungkap jaringan baru narkotika Malaysia-Aceh-Medan-Palembang

Pewarta : Nur Aprilliana Br. Sitorus
Editor: Joko Susilo
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Komentar