Keluarga tiga pelaku pemalsu tes usap PCR minta maaf

id Pemalsuan hasil tes usap pcr, pt bumame farmasi,David Cahyadi

Keluarga tiga pelaku pemalsu tes usap PCR minta maaf

Juru bicara keluarga tersangka pemalsuan hasil tes usap PCR David Cahyadi dalam keterangan persnya di Jakarta, Jumat (8/1/2021). (ANTARA/Devi Nindy)

Jakarta (ANTARA) - Pihak keluarga dari ketiga pelaku pemalsuan tes usap PCR (polymerase chain reaction) menyatakan permintaan maafnya atas keterlibatan anak-anak mereka, MFA, EAD, dan MAIS pada kasus tersebut.

MFA, EAD, dan MAIS kini dalam penahanan oleh Polda Metro Jaya akibat memalsukan data atas nama PT Bumame Farmasi untuk kemudian bisa meloloskan pemohon berangkat ke Bali dengan memalsukan bukti tes usap.

Baca juga: Polda Metro Jaya tangkap tiga pemalsu surat tes usap PCR

“Sepenuhnya peristiwa ini adalah kesalah daripada kami, kenakalan anak-anak remaja. Dan yang kedua pihak kekuarga dalam hal ini meminta maaf bahwa telah gagal mendidik anak-anaknya,” ujar juru bicara pihak keluarga David Cahyadi di Jakarta, Jumat.

David menegaskan pernyataan tersebut sekaligus bertujuan untuk memulihkan nama baik PT Bumame Farmasi, atas pencatutan nama untuk mengambil keuntungan pribadi oleh tiga tersangka tersebut.

Baca juga: Ini modus operandi calo tes cepat di Stasiun Senen

“Tidak pernah sekalipun Bumame Farmasi mengeluarkan surat PCR palsu, bahkan Bumame Farmasi tidak tahu menahu mengenai peristiwa ini, kata David.

Ketiga tersangka pun dikatakan telah mendapat teguran keras dari orang tuanya atas kejadian tersebut. Selain itu, pihak keluarga juga bersikap kooperatif dengan menyerahkan anaknya untuk pemeriksaan ke pihak Polda Metro Jaya.

Baca juga: Gunakan surat tes cepat COVID 19 palsu, sekeluarga batal ke Medan

“Sebagai juru bicara yang menyambungkan lidah, ingin menyembuhkan, bicara minta maaf dari hati yang terdalam telah merugikan seluruh masyarakat. Kami benar-benar minta maaf dan tidak ada sedikit pun kami tahu bahwa ini benar, bahwa ini semuanya salah dan kedepannya kami janji bahwa kami akan mendidik anak-anak kami lagi untuk lebih dewasa bersosial media,” ujar David.

Pewarta : Devi Nindy Sari Ramadhan
Editor: Ganet Dirgantara
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Komentar