Tim Mobil KaCa UMM pulihkan trauma anak-anak korban gempa di Malang

id Mobil KaCa UMM, trauma healing, korban gempa, gempa malang selatan

Tim Mobil KaCa UMM pulihkan trauma anak-anak korban gempa di Malang

Para relawan tim Mobil KaCa UMM saat menghibur anak-anak korban gempa bumi bermagnitudo 6,1 di Malang Selatan (ANTARA/HO/UMM/END)

Malang, Jawa Timur (ANTARA) - Mobil Kamis Membaca (KaCa) Universitas Muhammadiyah Malang (UMM) terus berupaya memulihkan trauma dan beban psikis anak-anak di lokasi korban bencana gempa bumi magnitudo 6,1 di wilayah Malang selatan.

Anggota tim Mobil KaCa UMM, Nurul Hamidah di Malang, Jatim, Sabtu, mengatakan bantuan demi bantuan bagi korban bencana gempa bumi di Malang terus mengalir demi kemanusiaan, tak terkecuali Mobil KaCa juga mengambil peran dan berangkat menuju lokasi pada Kamis (15/4).

Salah satu lokasi yang menjadi sasaran Mobil KaCa adalah Desa Pamotan, Kecamatan Dampit, Kabupaten Malang. Agenda hiburan bagi anak-anak dengan bercerita kisah dan bermain ini merupakan bagian dari rangkaian program UMM Ramadhan Berbagi.

Baca juga: Ikatan Istri BUMN salurkan bantuan kepada korban gempa Malang

Anak-anak yang datang terlihat antusias saat Mobil KaCa datang. Beberapa sibuk memilih buku. Sementara lainnya asyik melihat satu dua tayangan di layar. Usai membaca buku, mereka juga diajak untuk mengikuti kisah Momo dan Jojo.

Tidak ketinggalan permainan-permainan, seperti Rangku Alu, Hulahup serta memindahkan bola dengan tali juga membuat mereka asyik. "Kami berharap hiburan yang kami sediakan bisa membuat anak-anak kembali ceria seperti biasa dan pulih dari traumanya, termasuk sisi psikisnya," kata Nurul.

Sementara itu, Sugeng Isdianto selaku Ketua RT 04 RW 04 Desa Pamotan menjelaskan bahwa usai terjadi gempa, anak-anak terlihat murung dan sedih. Tidak jarang mereka menangis dan bingung akan situasi yang terjadi.

Untungnya, kata Sugeng, banyak bantuan datang dan menghibur. Isdianto juga merasa senang saat melihat anak-anak kembali ceria dan bahagia saat Mobil KaCa datang. "Bahagia rasanya melihat mereka kembali ketawa-ketawa. Semoga bisa segera membaik dan beraktivitas seperti sedia kala," ucapnya.

Hal yang sama juga diungkapkan oleh Sinta Oktavia, salah satu orang tua anak-anak korban gempa yang mengakibatkan kerusakan berbagai fasilitas umum dan rumah penduduk tersebut.

Ia mengungkapkan bahwa anak-anak masih trauma dengan bencana gempa yang terjadi. Mereka mudah panik dan menangis.

Meski begitu, ia sangat senang ketika tim bantuan dari berbagai pihak datang dan menghibur mereka.

"Kegiatan-kegiatan seperti ini penting bagi anak-anak, terutama mereka yang berusia di bawah 5 tahun. Berbagai hiburan bisa membantu melupakan memori-memori buruk yang dialami beberapa waktu lalu. Semoga mereka bisa kembali ceria," harap Sinta.

Baca juga: Dinsos Kota Madiun kirim bantuan logistik untuk korban gempa Malang
Baca juga: Sebanyak 4.805 keluarga di Kabupaten Malang terdampak gempa bumi
Baca juga: Pemkab Malang segera siapkan hunian sementara untuk korban gempa

Pewarta : Endang Sukarelawati
Editor: Triono Subagyo
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Komentar