5,3 juta warga Jabar telah terima dosis pertama vaksin COVID-19

id jabar, covid 19, jumlah warga jabar telah disuntik vaksin covid 19

5,3 juta warga Jabar telah terima dosis pertama vaksin COVID-19

Ketua Kwartir Daerah (Kwarda) Pramuka Jawa Barat (Jabar) Atalia Praratya Ridwan Kamil saat meninjau penyuntikan vaksin COVID-19 di sentra vaksinasi di Technopark, Kota Cimahi, Jumat (16/7/2021). (ANTARA/HO-Humas Pemprov Jabar)

Bandung (ANTARA) - Satgas Penanganan COVID-19 Jawa Barat (Jabar) menyatakan hingga 24 Juli 2021, jumlah masyarakat Jabar yang telah mendapat vaksinasi COVID-19 dosis pertama sebanyak 5.371.920 orang, adapun untuk dosis kedua sebanyak 2.427.661 orang.

Ketua Harian Satgas Penanganan COVID-19 Jabar Daud Achmad, di Bandung, Selasa, melaporkan, per 23 Juli 2021, total distribusi vaksin COVID-19 dari pemerintah pusat ke Jabar sebanyak 10.401.300 dosis, sedangkan realisasi sudah mencapai 7.799.581 dosis atau 74,98 persen dari total distribusi.

"Sisa vaksin yang sekarang ada di Jabar sebanyak 2.601.719 dosis. Itu akan digunakan untuk dosis kedua. Bahkan terdapat kekurangan 342.440 dosis untuk dosis kedua ini," katanya.

Menurut Daud untuk mempercepat cakupan vaksinasi, dilakukan juga kegiatan Serbuan Vaksinasi bersama TNI dan Polri. Sementara untuk wilayah Bandung Raya dan Bodebek, sudah dilakukan untuk masyarakat umum usia 18-59 tahun.

Ia mengatakan bahwa pihaknya terus berupaya mempercepat dan memperluas cakupan vaksinasi COVID-19. Salah satunya baik dengan menggelar sentra vaksinasi maupun vaksinasi massal.

Baca juga: Sebelas daerah Jabar terapkan PPKM Level 3

Baca juga: DPRD dorong Pemprov Jabar kebut vaksinasi COVID-19 di pesantren


Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Jabar sendiri membentuk tujuh sentra vaksinasi di enam daerah, yakni Kabupaten Bandung, Kabupaten Bekasi, Kota Cimahi, Kabupaten Karawang, Kabupaten Garut, dan Kabupaten Bogor.

"Sentra Vaksinasi BPBD akan berlangsung selama dua bulan. Target di setiap sentra vaksinasi mencapai 56.000 orang. Dengan adanya sentra vaksinasi ini, diharapkan vaksinasi di Jabar dapat dipercepat," kata Daud.

Selain itu, Satuan Tugas (Satgas) Penanganan COVID-19 Jawa Barat (Jabar) menemukan korelasi antara cakupan vaksinasi COVID-19 dan kasus kematian. Semakin tinggi cakupan vaksinasi, tingkat kematian akibat COVID-19 semakin rendah.

Gubernur Jabar Ridwan Kamil menuturkan, korelasi itu berdasarkan laporan Dinas Kesehatan (Dinkes) Jabar dan Pikobar (Pusat Informasi dan Koordinasi COVID-19 Jabar) pada 23 Juli 2021, dan telah dipresentasikan ke Menko Marves, Sabtu (24/7).

"Kota Bandung dan Kota Cirebon cakupan vaksinasinya tertinggi, jumlah kasus kematian terendah. Sedangkan, Kabupaten Karawang, Kabupaten Tasikmalaya, Kabupaten Garut, Kabupaten Indramayu dan Kota Tasikmalaya, cakupan vaksinasinya terendah, jumlah kasus kematian tertinggi," kata Kang Emil, sapaan Ridwan Kamil.

Baca juga: TNI AU dukung percepatan vaksinasi di sentra ekonomi kreatif Jabar

Baca juga: Menkes targetkan 200 ribu vaksinasi di Jawa Barat dalam sehari

 

Pewarta : Ajat Sudrajat
Editor: Zita Meirina
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Komentar