Lagi, PM Thailand lolos dari mosi tak percaya di parlemen

id Thailand,Prayuth Chan-ocha,mosi tidak percaya

Lagi, PM Thailand lolos dari mosi tak percaya di parlemen

Arsip - Reaksi PM Thailand Prayuth Chan-ocha saat menerima pertanyaan dari wartawan di Bangkok, Thailand, Juli 2019. (ANTARA/Reuters)

Bangkok (ANTARA) - Perdana Menteri Thailand Prayuth Chan-ocha dan lima menteri kabinet lolos dengan nyaman dari voting mosi tidak percaya di parlemen pada Sabtu ketika para aktivis berencana melakukan lebih banyak aksi protes terhadap pemerintah.

Prayuth menerima 264 suara mendukung dan 208 menentang. Menteri Kesehatan Anutin Charnvirakul dan empat menteri kabinet lainnya juga selamat dari mosi penolakan dengan cara yang sama.

Pihak oposisi membutuhkan 242 dari 482 suara parlemen untuk menggulingkan perdana menteri.

Prayuth mengatakan dia tetap percaya diri setelah pemungutan suara.

Anggota parlemen selama empat hari menuduh pemerintahnya salah menangani pandemi.

Mereka mengkritiknya atas dampak ekonomi yang parah, membidik upaya vaksinasi pemerintah yang lambat karena tidak memesan vaksin terlebih dahulu dan memutuskan untuk tidak bergabung dengan skema pasokan vaksin internasional COVAX.

Prayuth telah membela keputusan pemerintahnya itu.

Baca juga: PM Thailand lolos dari mosi tidak percaya di parlemen

Ini adalah mosi penolakan ketiga yang dilewati dengan selamat oleh pemerintah. Mosi tersebut diajukan oposisi di parlemen ketika pengunjuk rasa pro demokrasi merencanakan lebih banyak demonstrasi pada Sabtu.

Unjuk rasa baru-baru ini berubah menjadi kekerasan. Pasukan keamanan menggunakan air mata gas, meriam air dan peluru karet menghadapi pengunjuk rasa yang melemparkan batu dan petasan.

Thailand telah melaporkan lebih dari 1,2 juta infeksi dan lebih dari 12.000 kematian terkait virus corona, kebanyakan disebabkan oleh varian Delta sejak April.

Pihak berwenang melaporkan rekor penambahan dalam sehari dengan lebih dari 23.000 kasus pada pertengahan Agustus.

Peluncuran vaksin dimulai pada Juni di tengah wabah paling parah di negara itu, ketika masyarakat sulit mendapatkan perawatan medis dan sebagian meninggal di rumah. Sekitar 13% dari 66 juta lebih penduduk Thailand telah divaksin lengkap.

Pemerintah memangkas perkiraan pertumbuhan ekonomi 2021 untuk ketiga kalinya, menjadi 0,7%-1,2% dari 1,5%-2,5%. Ekonomi Thailand menyusut 6,1% tahun lalu.

Sumber: Reuters

Baca juga: PM Thailand dituntut mundur saat COVID-19 melonjak
Baca juga: PM Thailand meminta maaf atas penundaan vaksinasi COVID-19

Pewarta : Mulyo Sunyoto
Editor: Anton Santoso
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Komentar