Disnakertrans: Banyak pengangguran di Sulawesi Tengah lulusan SMK

id Sulteng,Sandi,Palu,Pon,Koni

Disnakertrans: Banyak pengangguran di Sulawesi Tengah lulusan SMK

Ilustrasi- Sejumlah calon tenaga kerja duduk berbaris menanti verifikasi kartu pencari kerja (AK1) di Kantor Dinas Sosial dan Tenaga Kerja Kota Palu, Sulawesi Tengah. ANTARA FOTO/Basri Marzuki/ss

Palu (ANTARA) - Dinas Ketenagakerjaan dan Transmigrasi (Disnakertrans) Provinsi Sulawesi Tengah mengungkapkan banyak penduduk usia kerja yang berlatar belakang lulusan Sekolah Menengah Kejuruan (SMK) yang sampai saat ini belum mendapat pekerjaan atau menganggur.

Kenyataan itu diperoleh Disnakertrans Sulteng berdasarkan data warga yang mengurusi kartu AK1 atau kartu kuning/kartu pencari kerja dan data Badan Pusat Statistik (BPS) mengenai Tingkat Pengangguran Terbuka (TPT) di Sulteng.

"Padahal SMK itu sekolah khusus yang mengajari peserta didiknya agar memiliki keahlian dan keterampilan kerja sehingga siap diserap pemberi kerja dan bekerja setelah menamatkan pendidikan," kata Kepala Disnakertrans Sulteng Arnold Firdaus pada acara pameran kesempatan kerja virtual atau job fair virtual yang diadakan Disnakertrans Sulteng di Kota Palu, Selasa.

Ia menyatakan tidak tahu dan masih mencari tahu penyebab masih banyaknya lulusan SMK di Sulteng yang belum bisa terserap di dunia kerja. Padahal secara kualitas mereka memiliki keahlian sesuai dengan jurusannya saat masih sekolah, seperti jurusan tata boga, teknik komputer dan jaringan hingga tata rias.

"Saya rasa kami (Disnakertrans) mesti duduk bersama dengan Dinas Pendidikan dan Kebudayaan  Sulteng untuk mencari solusi dalam rangka mengatasi persoalan itu,"ujarnya.

Arnold menerangkan saat ini ada 59.381 orang yang masih menganggur. Mereka tersebar di 12 kabupaten dan satu kota di Sulteng. Dari 59.381 orang itu, 12.847 orang tercatat sebagai pencari kerja di Disnakertrans Sulteng setelah mengusai kartu AK1.

Baca juga: Rektor IAIN harap Gubernur-Wagub Sulteng kembangkan pendidikan vokasi
Baca juga: Bangun SDM, IAIN Palu dukung Sulteng tingkatkan pendidikan vokasi

Ia menyatakan peluang bekerja di Sulteng cukup besar mengingat Sulteng memilki satu Kawasan Ekonomi Khusus (KEK) di Kota Palu dan kawasan industri di Kabupaten Morowali.

KEK di Kota Palu diproyeksikan dapat menarik investasi sebesar Rp92,4 triliun dan diproyeksikan dapat menyerap tenaga kerja sebanyak 97.500 tenaga kerja hingga tahun 2025.

Berdasarkan potensi dan keunggulan geostrategis yang dimiliki, KEK Palu memiliki beberapa bisnis utama, yaitu nikel, bijih besi, kakao, rumput laut serta rotan.

"Namun KEK Palu juga memberikan peluang bagi pengembangan aneka industri lainnya sebagai bisnis pendukung, yaitu industri pengolahan karet, kelapa, manufaktur dan logistik," ucapnya.

Kemudian kawasan industri di Morowali yang dikembangkan seluas 2.000 hektare dengan jumlah kebutuhan pegawai sekitar 80.000 hingga tahun 2025.

Kabupaten Morowali memiliki potensi sumber daya nikel yang cukup besar sehingga punya prospek untuk mengembangkan industri berbasis nikel.

"Untuk menunjang pengolahan lebih lanjut dari nikel tersebut. diperlukan sarana dan prasarana industri sehingga produk-produk turunan dari industri pengolahan nikel tersebut dapat memiliki daya saing," tambahnya.

Baca juga: Kemnaker ajak elemen masyarakat fokus tanggulangi pengangguran
Baca juga: Mengungkit kesejahteraan masyarakat lewat jurus program PEN
Baca juga: Wapres: Tingginya angka pengangguran karena ketidaksiapan masyarakat


Pewarta : Muhammad Arshandi
Editor: Budhi Santoso
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Komentar