Hindari bahaya banjir, Pemkab Garut ungsikan warga di bantaran sungai

id Pemkab Garut, bupati Garut, banjir Garut, bencana alam Garut, banjri Sukawening

Hindari bahaya banjir, Pemkab Garut ungsikan warga di bantaran sungai

Sejumlah warga menyiapkan lokasi pengungsian di Kecamatan Karangtengah, Kabupaten Garut, Jawa Barat. ANTARA/HO-Diskominfo Garut.

Garut (ANTARA) - Pemerintah Kabupaten Garut, Jawa Barat, menyiapkan tempat untuk mengungsikan warga yang rumahnya berada di bantaran sungai di Kecamatan Karangtengah dan Sukawening, agar terhindar dari bahaya banjir.

"Kami tidak mau ambil risiko, sebelum ini aman, mereka yang ada di bantaran kali mengungsi dulu," kata Bupati Garut Rudy Gunawan di Garut, Senin.

Ia menyampaikan sudah menetapkan tanggap darurat selama tujuh hari untuk menanggulangi daerah yang terdampak banjir bandang di dua kecamatan itu.

Baca juga: Wagub Jabar: Banjir di Garut diduga karena resapan air terganggu

Upaya yang sudah dilakukan, kata dia, dengan menyiapkan tempat pengungsian di Gedung Olahraga (GOR) di Kecamatan Karangtengah, kemudian memasok kebutuhan sembako, termasuk kasur untuk tidur warga selama mengungsi.

"Bantuan kasur digunakan untuk kondisi darurat," katanya.

Bupati mengakui Kabupaten Garut memiliki ancaman bencana hidrometeorologi yang sebelumnya sudah diperingatkan oleh Badan Meteorologi Klimatologi dan Geofisika (BMKG) yaitu adanya intensitas hujan yang tinggi sehingga berpotensi terjadinya banjir dan longsor.

Baca juga: Jabar tetapkan status tanggap darurat bencana banjir di Garut

Pemkab Garut, lanjut dia, melakukan langkah antisipasi menghadapi ancaman itu seperti menyiagakan petugas dari berbagai instansi, kemudian memperbaiki infrastruktur seperti yang terjadi banjir bandang saat ini menimbulkan kerusakan.

"Kami sekarang ini melakukan langkah-langkah konkret di antaranya adalah mengantisipasi hal yang berhubungan dengan banjir susulan, yang kedua infrastruktur kami perbaiki," katanya.

Baca juga: Wabup Garut: Banjir bandang timpa dua kecamatan tak timbulkan korban

Banjir di Sukawening dan Karangtengah terjadi setelah hujan deras mengguyur wilayah Garut kemudian air sungai meluap, Sabtu (27/11) sore.

Beruntung bencana itu tidak menimbulkan korban jiwa, hanya merendam ratusan rumah, dan satu unit rumah terbawa hanyut arus banjir.

Baca juga: Basarnas terjunkan tim siaga bantu warga di lokasi banjir Garut

Baca juga: Permukiman rumah warga Sukawening di Garut diterjang banjir bandang


 

Pewarta : Feri Purnama
Editor: Agus Salim
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Komentar