100 prajurit Paskhas TNI-AU berangkat ke Lombok

id Gempa bumi, TNI, Lombok

Sejumlah anggota TNI mengangkat jenazah korban gempa bumi menuju mobil ambulans di halaman Rumah Sakit Umum Daerah Kabupaten Lombok Utara di Tanjung, Lombok Utara, NTB, Senin (6/8/2018). Data Badan Penanggulangan Bencana (BPBD) NTB mencatat jumlah korban meninggal dunia sampai dengan pukul 03.20 WITA, Senin 6 Agustus 2018, sebanyak 82 orang terdiri dari 65 orang di Kabupaten Lombok Utara (KLU), sembilan orang di kabupaten Lombok Barat, empat orang di Kota Mataram, dua orang di Lombok Timur dan dua orang di Lombok Tengah. (ANTARA /Ahmad Subaidi)

Jakarta, (ANTARA News) - Sebanyak 100 Prajurit TNI dari Pasukan Khas (Paskhas) TNI AU diberangkatkan ke wilayah Lombok Nusa Tenggara Barat, dengan menggunakan Pesawat Hercules C-130 A-1315 dari Lanud Halim Perdanakusuma, Jakarta Timur, Senin. 

Kepala Pusat Penerangan (Kapuspen) TNI Mayjen TNI M Sabrar Fadhilah di Mabes TNI Cilangkap, Jakarta Timur, Senin, mengatakan, pengiriman 100 Prajurit Paskhas TNI AU dalam rangka membantu warga masyarakat yang terkena dampak gempa bumi berkekuatan 7 skala richter  yang mengguncang wilayah Lombok, pada Minggu (5/8).

"Pasukan Khas TNI AU yang diberangkatkan oleh Komandan Wing 1 Paskhas Lanud Halim Perdanakusuma Kolonel Pas Visnu Hermawan terbagi dalam dua kelompok, terdiri dari Tim Kesehatan dan Search and Rescue (SAR) yang sudah dibekali perlengkapan khusus untuk melaksanakan bantuan dilapangan," kata Kapuspen TNI.
 
Menurut Fadhilah, setelah tiba di lokasi, 100 Prajurit Paskhas TNI AU akan segera bergabung dengan tim-tim lainnya untuk segera memberikan bantuan, dipimpin oleh Wakil Komandan Batalyon 467 Mayor Pas Hari Wijayanto.  
"Tidak ada batasan waktu dalam pelaksanaan operasi ini, dan tempat dimana mereka nanti akan melaksanakan operasi," katanya.

Jenderal bintang dua ini menambahkan, pemberangkatan 100 Prajurit Paskhas TNI AU ke Lombok adalah sesuai perintah Panglima TNI Marsekal TNI Hadi Tjahjanto,  menindaklanjuti perintah langsung dari Presiden Joko Widodo.

Untuk membantu menyalurkan bantuan masyarakat yang terkena korban gempa bumi, Tentara Nasional Indonesia membuka Posko di Gedung Suma 3, VIP Room Lanud Halim Perdanakusuma, Jakarta Timur. 

"Untuk penyaluran bantuan, bisa menghubungi Letkol Indarmawan (Ster TNI) dengan nomor kontak 08126790682, Letkol Sugeng (Ster TNI) dengan nomor kontak  081231611998 dan Letkol Yosep (Kasiang) Lanud Halim Perdanakusuma dengan nomor kontak 08187264089," ucap Kapuspen TNI.

Sebelumnya, TNI juga telah mengirimkan 82 prajurit Yonkes Kostrad melalui Lanud Abdulrahman Saleh, Malang dan 100 personil gabungan pasukan Marinir (Pasmar) -1, Jakarta dan Pasmar-2, Surabaya untuk membantu korban gempa Lombok. 

TNI Angkatan Laut juga mengerahkan tiga unsur KRI nya sebagai respon atas terjadinya bencana gempa bumi berkekuatan 7 skala richter yang melanda dan memporakporandakan wilayah Lombok, Nusa Tenggara Barat, pada Minggu (5/8).

Unsur yang dikerahkan yaitu KRI dr Soeharso-990, KRI Karel Satsuit Tubun-356, dan KRI Kakap-811. 

KRI dr Soeharso-990 merupakan kapal rumah sakit TNI AL yang dilengkapi  banyak fasilitas penunjang kesehatan untuk membantu para korban bencana gempa di Lombok. Kapal rumah sakit KRI dr Soeharso-990 sendiri memiliki fasilitas kesehatan seperti ruang UGD, tiga ruang bedah, enam ruang poliklinik, 14 ruang klinik dan dua bangsal perawatan inap dengan kapasitas standar 40 tempat tidur.

Satgas PRCPB  Marinir TNI AL yang diberangkatkan ke Lombok ini telah dilengkapi dengan berbagai fasilitas dan alat penunjang seperti 10 unit perangkat perawatan, tenaga medis, enam unit tenda Rumkitlap, truk dan ambulance, puluhan tenda kesehatan lapangan, dapur lapangan serta perlengkapan penunjang lainnya.*

Baca juga: Klub motor salurkan bantuan bencana ke PKS

Baca juga: Pemerintah siapkan rekonstruksi Lombok pascagempa

Baca juga: BNPB: Dampak gempa Lombok Timur sampai Bali


 

Pewarta : Syaiful Hakim
Editor: Erafzon Saptiyulda AS
COPYRIGHT © ANTARA 2018

Komentar