PUI didorong hasilkan inovasi sesuai kebutuhan pengguna teknologi

id Kemal prihatman,Pusat unggulan iptek

Menristekdikti Mohamad Nasir (kiri) menyimak penjelasan tentang teknologi pengolahan garam saat Pembukaan Tambak Garam Laboratorium Lapang Pusat Unggulan (LPU) Iptek Garam UTM di Desa Padelegan, Pamekasan. Jawa Timur, Senin (11/6/2018). Dalam kesempatan itu Menristekdikti mengatakan, produksi garam nasional berkisar 1,2 juta ton hingga 1,6 juta ton per tahun, sementara kebutuhan nasional mencapai 4.4 juta ton per tahun. (ANTARA FOTO/Saiful Bahri)

Kota Batu, Malang, Jawa Timur (ANTARA News) -  Pusat Unggulan Iptek (PUI) didorong untuk meningkatkan dan menghasilkan inovasi teknologi yang sesuai kebutuhan dan kapasitas pengguna teknologi, kata Direktur Lembaga Penelitian dan Pengembangan Kementerian Riset, Teknologi dan Pendidikan Tinggi Kemal Prihatman.

"Lembaga Iptek (ilmu pengetahuan dan teknologi) dapat berkinerja tinggi dengan menghasilkan inovasi teknologi yang 
sesuai dengan kebutuhan dan kapasitas adopsi pengguna teknologi," kata Kemal di Kota Batu, Malang, Jawa Timur, Kamis. 

Dia menuturkan pengguna teknologi itu mencakup masyarakat, industri, dan  pemerintah.

Untuk itu, PUI harus pintar membaca kebutuhan industri dan masyarakat serta mampu menjawab tantangan masa kini. 

Berkinerja tinggi dengan menghasilkan inovasi teknologi sesuai dengan kebutuhan merupakan upaya dalam penguatan sistem inovasi nasional. 

Dia berharap akan semakin meningkat lembaga penelitian dan pengembangan yang unggul ke depannya untuk memberikan kontribusi positif bagi pembangunan bangsa.

Begitu juga inovasi dalam negeri didorong akan untuk semakin banyak memasuki pasar baik dalam maupun luar negeri. 

Sebelumnya, Kementerian Riset, Teknologi dan Pendidikan Tinggi (Kemristekdikti) menargetkan  penambahan jumlah Pusat Unggulan Iptek (PUI)  menjadi sekitar 120-an PUI pada 2019.

Kemal mengatakan hingga 2019, akan ada sebanyak 137 lembaga penelitian dan pengembangan (litbang) yang masuk dalam program pembinaan untuk menjadi PUI. Namun, dari 137 lembaga litbang itu, akan diseleksi untuk lolos menjadi PUI, dengan perkiraan target sekitar 20-40 PUI.

"Dari 137 lembaga litbang itu kita pilih lagi, sekitar 20-40, sehingga nanti menjadi total sekitar 120-an PUI kira-kira di tahun 2019 ini," ujarnya.
 
Kemal mengatakan pembentukan PUI bukan semata-mata mengarah pada  kuantitas, tapi lebih mengarah kepada peningkataan kualitas dan outcome yakni menghasilkan produk teknologi yang masuk ke dunia industri.

Baca juga: Pusat Unggulan Iptek perlebar pasar internasional di 2019
Baca juga: Kemristekdikti targetkan 120 pusat unggulan Iptek di 2019

Pewarta : Martha Herlinawati S
Editor: Zita Meirina
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Komentar