Sido Muncul terima nomor izin edar ke-281 dari BPOM

id Bpom,Sido muncul

Sido Muncul terima nomor izin edar ke-281 dari BPOM

Menko Bidang Pembangunan Manusia dan Kebudayaan (PMK) Puan Maharani (tengah) didampingi Kepala BPOM Penny K Lukito (kiri) berbincang dengan Direktur PT Industri Jamu dan Farmasi Sido Muncul Tbk Irwan Hidayat (kanan) saat kunjungan ke Pabrik Sido Muncul di Kabupaten Semarang, Jawa Tengah, Jumat (22/2/2019). Dalam kunjungan itu Menko PMK menyerahkan Sertifikat Ijin Edar Kapsul Lunak BPOM untuk sejumlah produk Sido Muncul, sekaligus membagikan sejumlah program bantuan sosial Kemenko PMK kepada 1.500 warga dan siswa. ANTARA FOTO/Aji Styawan/wsj. (ANTARA FOTO/AJI STYAWAN)

Semarang (ANTARA News) - PT Sido Muncul menerima Nomor Izin Edar (NIE) ke-281 untuk produk terbarunya, yaitu soft capsule, dari Badan Pengawas Obat dan Makanan (BPOM). Penyerahan NIE diberikan secara simbolis oleh Menteri Koordinator Bidang Pembangunan Manusia dan Kebudayaan RI Puan Maharani, di Semarang, Jawa Tengah, Jumat.

"Ini merupakan NIE yang ke-281 untuk Sido Muncul dan menjadi produsen pertama jamu dalam bentuk soft capsule, yang notabene merupakan terobosan terbaru di industri jamu," kata Kepala BPOM Penny K. Lukito di lokasi acara.

NIE merupakan bentuk persetujuan registrasi produk obat, obat tradisional, suplemen makanan, dan makanan yang dikeluarkan oleh BPOM agar produk tersebut secara sah dapat dipasarkan di wilayah Indonesia. 

Mengingat pentingnya NIE bagi para pelaku usaha obat dan makanan, khususnya pelaku usaha mikro, kecil, dan menengah (UMKM), BPOM selaku regulator aktif melakukan sosialisasi dan berinovasi dalam menyederhanakan prosedur perizinan, salah satunya pengurusan perizinan secara daring melalui laman e-bpom. 

"Jadi, pendaftar tidak harus jauh-jauh datang atau mengantre di balai besar atau loka POM," tambah Penny.

Pada kesempatan yang sama, Menko PMK Puan Maharani mengapresiasi kinerja BPOM dalam mendukung perkembangan industri jamu sebagai salah satu bentuk kearifan lokal nusantara.

"Dalam hal ini, terlihat jika BPOM sangat serius mendukung dan terus mendorong dengan industri jamu agar membuat produk yang aman bagi masyarakat, terlebih lagi dibuat dari hasil tanaman obat yang kita miliki," ujarnya. 

Sementara itu, Presiden Direktur Sido Muncul Irwan Hidayat mengungkapkan rasa syukurnya atas segala dukungan dan pendampingan BPOM terhadap industri jamu nasional. Pasalnya, industri jamu, khususnya UMKM, menjadi salah satu penggerak roda perekonomian masyarakat. 

"Tentunya, ini (pemberian NIE) menjadi kehormatan bagi kami. Hal ini pun menjadi motivasi sendiri bagi Sido Muncul untuk terus mengembangkan industri jamu nasional dan berupaya untuk memperkenalkannya ke pasar luar negeri." tutupnya.

Pewarta : PR Wire
Editor: PR Wire
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Komentar