Probowo dapat gelar kebangsawanan Istana Kadriah Pontianak

id Prabowo, sultan pontianak, pontianak, prabowo ke pontianak

Prabowo Subianto, Capres nomor urut 02 sedang menyampaikan pidato kebangsaan di Istana Kadriah Pontianak, Minggu (17/3). (Foto Antara/Dedi)

Pontianak (ANTARA) - Calon presiden nomor urut 02, Prabowo Subianto dalam silaturahim di  Istana Kadriah Kesultanan Pontianak mendapat gelar kebangsaan dari kerajaan termuda di Kalbar tersebut dengan gelar Datok Sri Setia Negara.

Gelar tersebut dikukuhkan oleh putra mahkota, dengan pembacaan sumpah setia dan juga diberikan kopiah kebangsawanan oleh Sultan Pontianak IX Sri Paduka Maulana, Syarif Machmud Melvin Alkadrie.

"Penghargaan ini sangat luar biasa dan sebuah kehormatan bagi saya. Saya akan menjaga gelar tersebut. Terima kasih kepada Kesultanan Kadriah Pontianak. Terima kasih juga kepada Kesultanan Sanggau yang juga memberikan gelar kebangsawanan pada waktu bersamaan hari ini," ujar Prabowo di Pontianak, Minggu.

Selain mendapat gelar, pada kesempatan silaturahim dengan Kesultanan Pontianak dan raja-raja di Kalbar, masyarakat, relawan, pendukung, dan partai koalisi pendukung, Prabowo juga menyampaikan pidato kebangsaan.

Pada kesempatan itu ia memaparkan keprihatinan terhadap kondisi negara dan ekonomi bangsa saat ini. Ia menyoroti soal ekonomi yang meliputi kekayaan Indonesia yang dibawa keluar, harga sembako yang tinggi, dan pendapatan masyarakat yang masih rendah serta lainnya.

"Saya yakin semua di sini dan di mana pun sudah paham dengan kondisi negara dan bangsa saat ini. Saya sudah keliling di berbagai kabupaten dan provinsi di Indonesia, masyarakat ingin perubahan," papar dia.

Dikatakannya di Kalimantan merupakan daerah yang sangat kaya raya. Semua kekayaan bisa ada di Kalimantan termasuk Kalbar. Menurutnya Kalbar memiliki karet, sawit, bauksit, dan lainnya.

"Kekayaan yang ada namun belum memberikan dampak pada kemajuan daerah. Artinya elit masih gagal dalam mengurus kekayaan kita ini," sebut dia.

Pada kesempatan itu juga ia berjanji jika terpilih maka akan membuat pabrik - pabrik di Indonesia yang bisa menghasilkan produk mobil, pesawat, kapal, komputer, telepon seluler dan lainnya. Indonesia harus mandiri dan bisa membuat produk sendiri.

"Saya juga akan menaikkan gaji guru honer, perawat, polisi, TNI, jaksa dan lainnya agar negara benar - benar diurus dengan baik. Pendapatan masyarakat juga terus ditingkatkan. Saya sudah bertanya kepada ahli dan itu semua bisa dengan cara kebocoran uang negara ditambal dan kekayaan negara dikelola dengan baik," papar dia.

Terhadap kehadiran kerajaan yang menurutnya meski negara berbentuk republik secara politik namun kerajaan dapat menjaga kebudayaan, adat, sejarah, dan lainnya.

"Untuk itu jika terpilih maka saya akan memugar istana atau keraton di kerajaan - kerajaan yang ada di nusantara. Terkait kesultanan  Kadriah Pontianak saya akan ikut memperjuangkan pengakuan terhadap pencipta lambang negara," papar dia.

Sementara itu, Sultan Pontianak IX Sri Paduka Maulana, Syarif Machmud Melvin Alkadrie dalam sambutannya menyambut baik kedatangan Prabowo. Ia meminta jika terpilih nanti bisa mengakui pencipta lambang negara yakni dari Raja Pontianak VI, Sultan Hamid II.

"Semoga melalui kedatangan ke Istana Kadriah Pontianak ini bertemu dengan berbagai pihak bisa mengantarkan beliau ke Istana negara. Kita siap mendukung," kata dia.

Kedatangan Prabowo di Pontianak disambut antusias oleh masyarakat di Kalbar. Mulai kedatangan di Bandara Supadio di Kubu Raya hingga di Istana Kadriah Pontianak.


Pewarta : Dedi
Editor: Nurul Hayat
COPYRIGHT © ANTARA

Komentar