Jateng kirim perwakilan ikuti kongres sungai Indonesia di Cibubur

id kongres sungai Indonesia

Pra Kongres Sungai Indonesia (KSI) ke-4 tahun 2019.

Semarang (ANTARA) - Provinsi Jawa Tengah(Jateng) mengirimkan perwakilan peserta untuk mengikuti Kongres Sungai Indonesia (KSI) Ke-4 yang diselenggarakan di Bumi Perkemahan Cibubur, Jakarta, pada 21-24 Maret 2019.

"Seluruh elemen pecinta sungai dan instansi terkait akan hadir dalam acara bertema 'Sungai Sebagai Peradaban Bagi Peningkatan Kualitas Hidup Manusia' itu," kata Gubernur Jateng, Ganjar Pranowo saat dihubungi melalui telepon dari Semarang, Kamis.

Dia  menjelaskan bahwa Provinsi Jateng sebagai inisiator KSI juga mengirimkan 21 orang perwakilan dari Komunitas Sekolah Sungai Kabupaten Klaten  mengikuti KSI Ke-4 di Cibubur.

Mantan anggota DPR RI itu menyatakan, pelaksanaan KSI merupakan momentum yang penting digelar saat ini di tengah maraknya bencana banjir dan kongres sungai harus benar-benar mampu menjawab persoalan yang terjadi.

Pada pelaksanaan KSI tersebut, kata Gubernur, seluruh komunitas dan pemangku kepentingan soal sungai akan berkumpul untuk membicarakan berbagai hal tentang penyelamatan sungai.

"Harapannya, dengan kongres ini kesadaran seluruh elemen masyarakat tentang sungai dapat tumbuh, memang kalau mencegah banjir dan tercemarnya sungai dalam waktu dekat tidak bisa, namun langkah untuk mengurangi harus terus dilakukan karena begitu rusaknya sungai-sungai di Indonesia ini," ujarnya.

Salah seorang pegiat Sekolah Sungai Klaten, Arif Fuad Hidayah yang dihubungi terpisah mengapresiasi dukungan penuh yang diberikan Gubernur Ganjar Pranowo karena sebagai pemimpin sudah sangat baik dalam upaya pelestarian sungai.

"Gubernur Ganjar mantap bangetlah, beliau selalu hadir dalam setiap kegiatan yang digelar Komunitas Sekolah Sungai, mulai dari resik-resik sungai, tebar benih ikan, diskusi, pameran dan ekonomi kreatif. Beliau selalu hadir untuk memberikan semangat. Beliau juga selalu berkampanye di manapun tempatnya tentang kelestarian sungai dan pentingnya menjaga kebersihan lingkungan," katanya.

Menurut dia, apa yang dilakukan Gubernur Ganjar bisa menjadi contoh para pemimpin di daerah lain, meskipun sudah ada beberapa pemimpin daerah yang sadar, namun hal itu belum cukup.

"Semua harus bergerak bersama, ada anggaran yang disiapkan dan sinergitas antarpemangku kepentingan baik pusat maupun daerah. Kalau semua sudah sadar akan arti pentingnya sungai bagi kehidupan, maka sungai-sungai di Indonesia pasti akan menjadi lebih baik," ujar Arif.

Pewarta : Wisnu Adhi Nugroho
Editor: Alex Sariwating
COPYRIGHT © ANTARA

Komentar