MRT jalin dialog dengan penyandang disabilitas

id MRT,Disabilitas,DKI

Direktur Utama MRT William Sabandar memberikan penjelasan kepada media menjelang peresmian MRT di Jakarta, Jumat (22/3/2019). (ANTARA News/Muhammad Adimaja)

Jakarta (ANTARA) - Managemen PT Moda Raya Transportasi (MRT) Jakarta terus membuka dialog dengan berbagai pihak di antaranya para penyandang disabilitas guna memberikan pelayanan terbaik kepada seluruh pengguna miss transportasi tersebut.

"Kita buka komunikasi khusus untuk teman disabilitas. Silakan berkomunikasi dengan kita untuk mendapatkan bantuan petugas kami," kata Direktur Utama MRT William Sabandar di Jakarta, Jumat.

William menyampaikan, komunikasi tersebut berupa layanan hotline khusus disabilitas. Harapannya, penyandang disabilitas nyaman berada di kawasan stasiun.

Pada uji coba lalu tidak semua fasilitas penunjang pengguna MRT dibuka terutama untuk penyandang disabilitas sehingga pada tanggal 25 Maret fasilitas pendukung akan dibuka termasuk fasilitas bagi penyandang disabilitas.

"Disabilitas diberi fasilitas khusus, disiapkan kendaraan untuk berhenti di tempat dimana ada lift," kata William.

William menyampaikan, petugasnya siap membantu penyandang disabilitas untuk menaiki lift yang telah diarahkan menuju tempat pembelian tiket terdekat.

Menanggapi keluhan penyandang disabilitas yang disampaikan kepada Jokowi, mengenai jarak antara kereta dengan platform yang terlalu lebar, MRT telah menyiapkan tempat khusus.

"Penyandang disabilitas juga diberi tempat khusus untuk naik kedalam MRT," tuturnya.

MRT akan resmi beroperasi pada 25 Maret mendatang mulai pukul 05.30 WIB-22.30 WIB tanpa dipungut biaya hingga 31 Maret. Tarif MRT secara komersil akan disampaikan sehari setelah peresmian yang dilakukan Presiden Joko Widodo pada Minggu 24 Maret dan mulai berlaku 1 April mendatang.

Pewarta : Sri Muryono dan Kuntum Khaira Riswan
Editor: Ganet Dirgantara
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Komentar