Pemkab Pandeglang serahkan huntara untuk korban tsunami

id huntara,Tsunami selat sunda, huntara pandeglang

Bupati Pandeglang, Irna Narulita saat menyerahkan sembako, Rabu (19/6) kepada penghuni huntara korban tsunami. (Foto Istimewa)

Pandeglang (ANTARA) - Pemerintah Kabupaten Pandeglang, Provinsi Banten menyerahkan 248 unit hunian sementara (huntara) di Citanggok dan Cicadas, Desa Teluk kepada warga yang terdampak tsunami Selat Sunda yang terjadi pada 22 Desember 2018.

Bupati Pandeglang, Irna Narulita saat menyerahkan huntara dan sembako bagi warga penghuni huntara itu, Rabu, menyatakan setelah selesai huntara maka pembangunan hunian tetap (huntap) harus dipikirkan.

"Nanti saya akan kordinasi dengan pihak Provinsi Banten, karena pengadaan tanahnya dari Provinsi. Saya juga sudah sampaikan kepada Bapak Gubernur pada peringatan HUT Pandeglang, 1 April 2019," katanya.

Untuk anggaran huntap, kata dia, memang dari Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB) dan dikawal oleh Kementerian Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat (PUPR).

"Prototype-nya sudah disiapin, dan jika anggarannya sudah ada saya yakin akan disegerakan. Saya minta awal Desember 2019 sudah ada progres," katanya.

Kepala Dinas Perumahan Kawasan Permukiman dan Pertanahan ( DPKPP ) Syarif Hidayat mengatakan, setelah huntara selesai memang akan segera dibangun huntap.

"Lebih cepat tentu akan lebih baik. Seperti dikatakan Ibu Bupati, bantuan huntap ini dari pusat, dan kurang lebih ada 700 KK yang akan mendapatkannya, jika ingin tahu huntap seperti apa ada contohnya di Desa Mekarsari, Kecamatan Panimbang," ujarnya.

Menurut Syarif, huntap itu prototype-nya dinamakan Rumah Instan Sehat Sederhana (RISHA) dengan tipe 36.

"Pembangunannya dikerjakan oleh masyarakat penerima, diawasi oleh Kementerian Pekerjaan Umum dan nanti ada teknisi khususnya," katanya.

Baca juga: Huntara warga terdampak tsunami Pandeglang di areal reforma agraria
Baca juga: 100 prajurit tangguh dibalik pembangunan huntaraBaca juga: NU Peduli bangun huntara di daerah terdampak tsunami Selat Sunda

 

Pewarta : Sambas
Editor: Budi Santoso
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Komentar