PKB yakin Jokowi proporsional bagi kursi menteri

id PKB,Jokowi-Ma'ruf,Abdul Kadir Karding

Anggota MPR RI dari Fraksi PKB Abdul Kadir Karding (tengah) menyalami pengamat politik Ujang Komaruddin pada diskusi "Empat Pilar: MPR dalam Sistem Presidensial" di Gedung MPR/DPR/DPD RI, Jakarta, Jumat (5-7-2019). (Foto: Riza Harahap)

Jakarta (ANTARA) - Ketua DPP PKB Abdul Kadir Karding meyakini Presiden RI Joko Widodo akan bersikap proporsional dalam membagi kursi menteri kepada partai politik pendukungnya sehingga tidak akan terjadi diskriminasi.

"Kalau nanti seandainya ada jatah-jatah, dapatlah dan proporsional, tidak mungkin PDIP lebih sedikit dari PPP, atau sebaliknya tidak mungkin," kata Karding di kompleks MPR/DPR/DPD RI, Jakarta, Jumat.

Menurut dia, pernyataan beberapa partai yang menginginkan jumlah kursi menteri merupakan wacana sehingga tidak perlu ditanggapi secara serius.

Baca juga: Pengamat sebut beberapa figur muda layak jadi menteri

Karding menilai, kursi menteri merupakan kewenangan penuh Presiden Jokowi, sementara tugas partai pendukung adalah mendukung dan mengawal hingga selesai.

Ia mengatakan bahwa Jokowi sudah menyatakan ingin memiliki menteri yang mampu mengeksekusi kebijakannya dan memiliki kepemimpinan kuat dan manajerial.

"Selain itu, beliau juga ingin banyak anak muda, kita tunggu saja seperti apa nanti, apakah mereka ini berasal dari partai atau nonpartai. Jokowi sudah menyatakan tidak ingin membedakan antara profesional dan partai politik, dikotomi itu memang tidak baik," ujarnya.

Terkait dengan keinginan Jokowi memasukkan anak muda sebagai pembantunya, menurut Karding yang juga Wakil Ketua TKN Jokowi-Ma'ruf, merupakan ide yang harus dihormati.

Ia menilai Jokowi ingin kabinetnya bergerak cepat dana energik dan para menterinya bersikap sebagai eksekutor visi dan misi Jokowi.

Baca juga: Anggota DPR: Menteri harus jalankan visi-misi Presiden terpilih

"Jokowi ingin banyak kaderisasi kepemimpinan nasional. Kalau banyak anak muda jadi menteri, otomatis ke depan banyak anak muda layak jadi pemimpin nasional," katanya.

Menurut dia, sangat baik bagi masa depan bangsa Indonesia apabila banyak anak muda yang memiliki keterampilan memimpin lembaga negara dan memiliki kecakapan.

Pewarta : Imam Budilaksono
Editor: D.Dj. Kliwantoro
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Komentar