Solskjaer berhasil bungkam para pengkritiknya dengan pencapaian MU

id Solskjaer , Manchester United,Solskjaer berhasil bungkam para pengkritiknya dengan pencapaian MU

Solskjaer berhasil bungkam para pengkritiknya dengan pencapaian MU

Manajer Manchester United Ole Gunnar Solskjaer memberi arahan kepada para pemainnya dalam laga pemungkas Liga Inggris 2019/20 melawan Leicester City tanpa penonton karena pandemi COVID-19 di Stadion King Power, Leicester, Inggris, Minggu (26/7/2020). (ANTARA/REUTERS/POOL/Carl Recine)

Jakarta (ANTARA) - Ole Gunnar Solskjaer mengaku senang dapat membungkam orang-orang yang mengkritik dan meragukannya saat ia merayakan pencapaian Manchester United (MU) yang berhasil finis di posisi ketiga sekaligus lolos ke Liga Champions musim depan.

United mengalahkan Leicester City 2-0 pada hari terakhir musim Liga Premier Inggris, Minggu (26/7) dan berhasil menyingkirkan lawan mereka tersebut dari posisi empat besar.

Skuat asuhan pelatih asal Norwegia tersebut menjalani performa baik pada 2020 setelah awal musim yang kurang meyakinkan. Solskjaer tetap percaya pada para pemainnya dan tidak ragu menyinggung orang-orang yang meragukannya dalam konferensi pers pasca pertandingan lawan Leicester di Stadion King Power.

Baca juga: Solskjaer: Posisi tiga jadi capaian fantastis bagi setan merah

"Sepertinya Anda tidak mengharapkan itu," katanya yang dilansir Goal, Senin. "Semua prediksi kami finis keenam atau ketujuh. Tidak apa-apa."

Namun, Solskjaer sadar bahwa United menghadapi tuntutan yang lebih keras musim depan ketika mereka harus meningkatkan posisi di liga sambil bersaing di kompetisi tertinggi Eropa.

"Musim tahun depan dengan Liga Champions dan bukan Liga Europa akan berbeda karena kami ingin naik di klasemen liga, jadi kami tidak bisa mengalihkan perhatian dari liga dan mengistirahatkan pemain di Liga Europa."

"Akan ada lebih banyak tuntutan untuk para pemain. Mereka harus bekerja keras selama musim panas - tentu saja, kami punya kompetisi Eropa, yang juga akan menjadi fokus," tambah pelatih berusia 47 tahun itu.

"Musim depan akan lebih berat dan menantang bagi mereka. Bila Anda melawan tim-tim top di Liga Champions, Anda harus terbiasa bermain 45, 50 pertandingan untuk klub ini setiap musim bila kita ingin sukses."

Baca juga: Ini janji MU jelang duel dengan Leicester

Baca juga: Jelang lawan West Ham, Solskjaer pastikan De Gea tak tertekan

Baca juga: Perbedaan Moyes dan Solskjaer saat melatih MU

Pewarta :
Uploader : Admin Kalteng
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Komentar