Benarkah perut buncit sebabkan penyakit pikun (Demensia) ?

id Pikun,buncit,demensia,gendut,lemak

Ilustrasi, (tulisandrgmuda.blogspot.com) (Istimewa)

Palangka Raya (Antaranews Kalteng) - Demensia adalah sekumpulan gejala yang mengganggu fungsi kognitif otak untuk melakukan berbagai aktivitas sehari-hari. 

Orang dengan kondisi ini biasanya pikun, sulit konsentrasi dan memahami sesuatu.

Bahkan, jika sudah parah orang dengan demensia akan sering melihat atau mendengar sesuatu yang sebenarnya tidak ada (halusinasi). Itulah sebabnya pasien demensia jadi apatis, tidak dapat mengendalikan emosi dengan baik, dan kehilangan minat untuk bersosialisasi.

Nah, sebuah studi yang oleh Boston University School of Medicine dan diterbitkan secara online pada Annals Neurology menemukan bahaya perut buncit dapat menyebabkan penyakit demensia.

Dari hasil penelitian tersebut, diketahui bahwa para peserta yang memiliki perut buncit, lingkar pinggang besar, hingga kadar lemak tubuh tinggi, mengalami penyusutan ukuran otak yang lebih besar ketimbang yang memiliki bentuk tubuh ideal.

Kenapa bisa perut buncit menyebabkan demensia?

Bahaya perut buncit yang ditemukan dalam penelitian sebelumnya, diyakini disebabkan oleh penumpukan lemak tubuh. Sebenarnya, lemak dapat menumpuk di bawah kulit (lemak subkutan) dan di antara organ-organ (lemak viseral).

Nah, ketika Anda memiliki perut buncit, bisa saja akibat tumpukan lemak di bawah kulit ataupun organ-organ area perut. Namun, para ahli meyakini bahwa orang dengan perut buncit kemungkinan besar memiliki lemak viseral yang tinggi.

Ternyata, lemak visceral atau ekstra lemak yang berada di bagian perut yang menyebabkan penyusutan ukuran otak. Jadi, jika jumlah lemak viseral terlalu banyak, akan merangsang peradangan pada tubuh, hingga akhirnya berimbas pada otak. Selain itu, lemak viseral juga bisa menimbulkan produksi hormon tidak stabil dan membuat kemampuan otak pun menurun.

“Semakin besar jumlah lemak visceral, semakin kecil ukuran otak. Volume otak yang lebih kecil ini mengakibatkan fungsi kognitif memburuk dan tentunya meningkatkan risiko demensia,” jelas Sudha Seshadri, MD, seorang profesor neurologi yang ikut serta dalam penelitian tersebut, seperti dikutip dari WebMD.


Pewarta :
Editor: Admin Kalteng
COPYRIGHT © ANTARA 2018

Komentar