Dolar dan yen menguat setelah Trump positif COVID-19

id Dolar dan yen menguat setelah Trump positif COVID-19,Trump positif COVID-19,Dolar menguat terhadap euro 938 Views

Dolar dan yen menguat setelah Trump positif COVID-19

Presiden AS Donald Trump berjalan dari Marine One saat ia kembali dari Bedminster, New Jersey, di Halaman Selatan Gedung Putih di Washington, AS, (1/10/2020). Trump mencuit di Twitter bahwa ia dan istrinya dinyatakan positif COVID-19. (ANTARA FOTO/REUTERS / Joshua Roberts/aww/pri.)

Moskow (ANTARA) - Dolar menguat terhadap euro namun jatuh terhadap yen pada Jumat pagi, sementara berita bahwa Presiden Amerika Serikat Donald Trump positif mengidap COVID-19 telah memperkuat tindakan menghindari risiko, menurut data perdagangan.

Penguatan dolar dan yen itu terjadi karena dampak virus corona masih kuat, juga terkait perkembangan seputar paket stimulus AS, menurut data itu.

Euro jatuh terhadap dolar AS menjadi $1,1721 (sekitar Rp17,368) dari penutupan sebelumnya, yaitu $1,1747 per euro.

Dolar jatuh terhadap yen menjadi ¥105,12 (sekitar Rp14,804) dari ¥105,5 pada penutupan terakhir. Dolar naik 0,2 persen menjadi 93,9 poin.

Baca juga: Penasihat utama Donald Trump dinyatakan positif COVID-19

Situasi seputar virus corona terus menjadi faktor utama di pasar mata uang asing.

Para pedagang terus memperhatikan perkembangan paket stimulus AS, sambil memperkuat penghindaran risiko, dan memantau berita bahwa presiden AS telah terjangkit virus corona.

Sementara itu, harga minyak dunia turun dua persen pada Jumat pagi.

Baca juga: Donald Trump dan istri positif terinfeksi COVID-19

Penurunan harga minyak semakin cepat setelah Trump mengumumkan bahwa ia dan ibu negara AS tertular virus corona, demikian ditunjukkan data perdagangan.

Harga kontrak berjangka Desember untuk minyak mentah North Sea Brent turun 1,98 persen menjadi 40,12 dolar (sekitar Rp595,5 ribu) per barel. Biaya berjangka November untuk WTI turun 2,01 persen menjadi 37,94 dolar (sekitar Rp563,2 ribu) per barel.

Menurut dokter kepresidenan AS, Presiden Trump menyatakan dirinya merasa baik-baik saja dan diperkirakan akan tetap menjalankan tugasnya.

Sumber: Sputnik

Baca juga: Standar ketat BPOM AS untuk vaksin COVID-19 tak disetujui Donald Trump

Baca juga: Donald Trump tidak ingin Oracle pegang saham minoritas TikTok

Baca juga: Trump sebut AS distribusikan 100 juta vaksin pada Desember

Pewarta :
Uploader : Admin Kalteng
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Komentar