Terinfeksi COVID-19, kulit Dewi Persik ruam kemerahan

id Dewi persik,covid 19,corona,Terinfeksi COVID-19, kulit Dewi Persik ruam kemerahan 740 Views

Terinfeksi COVID-19, kulit Dewi Persik ruam kemerahan

Unggahan Dewi Perssik dalam Instagramnya pada Kamis (24/12/2020) (Instagram/@dewiperssikreal)

Jakarta (ANTARA) - Dewi Perssik membagikan potret dirinya via Instagram dengan kulit ruam kemerahan pada Kamis (24/12) malam.

Dalam keterangan foto, dia mengaku hal itu disebabkan oleh efek samping COVID-19 yang pernah dia alami.

"...Sekarang aku sudah sebuh dan recovery. Jadi timbul kemerahan ini adalah salah satu yang timbul dari mereka yang terkena COVID sekitar 20 persen," kata dia dalam unggahan yang mendapat dukungan likes dari 300 ribuan lebih orang tersebut.

Baca juga: Yuki Kato belajar masak

Baca juga: Kamidia Radisti sempat kesulitan beri pengertian anak soal corona

Kasus serupa dialami oleh Morgan McElroy, 20 tahun dari Ohio, Amerika Serikat.

Lewat TikTok dia mengatakan dirinya alergi terhadap virus COVID-19.

Meski demikian, pakar, dikutip dari Washington Post, Jumat, mengatakan itu tak bisa dibilang alergi.

Purvi Parikh, seorang pakar alergi dan imunologis mengatakan McElroy tidak alergi terhadap virus novel corona.

Dalam penanganan Parikh, sejumlah pasien mengalami hal serupa yakni ruam kemerahan.

"Hal ini biasanya akibat virus yang jamak didapati, dan biasanya virusnya jinak," kata Parikh.

Baca juga: Gong Yoo hingga Kim Woo-bin sumbang dana untuk cegah virus corona

Jika benar-benar alergi, kata Parikh, itu bisa mengancam jiwa.

Sebaliknya, gejala yang dialami McElroy lebih cenderung merupakan produk sampingan dari sistem kekebalannya yang melawan virus corona, kata David Stukus, anggota gugus tugas respons COVID-19 untuk American Academy of Allergy, Asma and Immunology.

"Kami tahu bahwa COVID benar-benar bisa menjadi penyakit sistematis bagi banyak orang," ujarnya.

Stukus mengatakan bahwa saat seseorang kena COVID-19, apa saja dan semuanya berperan.

"Virus dan infeksi lain adalah pemicu umum untuk episode gatal-gatal dan pembengkakan yang tampaknya acak," kata Stukus.

Merah-merah pada kulit bisa sangat dramatis, seperti yang dialami Dewi Perssik, bahkan wajah bisa bengkak.

"Ini bisa sangat melemahkan karena bisa sangat gatal, tapi sangat berbeda dari reaksi alergi dan anafilaksis," kata Stukus.

Panagis Galiatsatos, asisten profesor kedokteran di Johns Hopkins mengatakan rasa gatal dan merah-merah hingga bengkak yang dialami saat COVID-19 adalah reaksi menyederhanakan respons kompleks sistem kekebalan tubuh.

"Itu hanya berarti sistem kekebalannya tidak menyukai COVID-19, tidak berbeda dengan sistem kekebalan setiap manusia lainnya," kata Galiatsatos, dokter perawatan paru dan kritis yang bekerja dengan pasien COVID.

Ruam dan bengkak yang dipicu oleh infeksi paling sering terlihat pada anak-anak, kata Parikh, yang mungkin menjadi alasan mengapa "hal itu membuat orang dewasa lebih ketakutan" ketika hal itu terjadi pada mereka. Meski begitu, Parikh menegaskan, biasanya tidak perlu panik.

Gejala seperti alergi mungkin hasil dari sistem kekebalan seseorang menjadi "sedikit terlalu aktif dalam tugasnya untuk membersihkan infeksi," katanya.

Reaksi ini, kata Parikh, diyakini tidak terkait dengan jenis ruam lain yang disebabkan oleh virus korona, termasuk bercak seperti radang dingin yang tidak biasa yang telah diamati pada jari kaki dan terkadang jari tangan. Apa yang dijelaskan McElroy di TikTok "lebih mirip dengan apa yang kita lihat pada virus secara umum," kata Parikh.

Satu teori adalah bahwa sistem kekebalan yang terlalu aktif dapat menyebabkan pelepasan histamin, mirip dengan apa yang terjadi ketika tubuh menghadapi alergen. "Jenis virus itu meniru alergi," kata Parikh.

"Ketika mereka sakit karena infeksi dan sistem kekebalan mereka bekerja terlalu keras untuk melawannya, mereka bisa mengaktifkan sel-sel itu sebagai produk sampingan," katanya.

Penyebab kemerahan selain virus saja yang memicu gejala, penyebab potensial lainnya mungkin terkait dengan faktor-faktor seperti minum alkohol dan olahraga yang terlalu berlebihan, yang dapat meningkatkan aliran darah dan peradangan sementara di tubuh, kata Parikh.

 Mengonsumsi obat-obatan umum seperti Advil dan Motrin juga dapat menyebabkan ruam dan pembengkakan, terutama bila dikombinasikan dengan virus, katanya.

Jika orang khawatir tentang bagaimana virus corona dapat memengaruhi mereka, Stukus merekomendasikan agar mereka "menarik napas dalam-dalam dan menggunakan sumber daya tepercaya".

"Kami harus banyak belajar tentang semua nuansa yang terlibat dengan infeksi ini, dan jika Anda memiliki kekhawatiran tentang kesehatan pribadi Anda, selalu hubungi dokter Anda terlebih dahulu," katanya.
 

Pewarta :
Uploader : Admin Kalteng
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Komentar